Beli Makanan Cepat Saji Lewat Drive-Thru Selama Pandemi? Ini Kata Para Ahli

0

Ketika pandemi masih berlangsung orang-orang mulai memasak makanan mereka sendiri di rumah. Selain karena banyak restoran yang tutup, seperti restoran cepat saji yang hanya menerima pesanan drive-thru ataupun take away alias dibawa pulang.

Baca juga: Akibat Virus Corona, Tiada Lagi Handuk, Makanan Panas, Selimut, Bantal, dan Majalah dalam Penerbangan

Namun banyak pertanyaan kemudian muncul, apakah ketika pandemi ini makan makanan dari restoran cepat saji baik untuk tubuh? KabarPenumpang.com melansir laman msn.com (26/3/2020), terkait hal ini, para ahli makanan baik gizi maupun keamanan makanan kemudian menjawabnya.

Para ahli mengatakan mereka tidak memiliki bukti bahwa makanan atau kemasan makanan adalah faktor dari risiko penyakit Covid-19. Benjamin Chapman, Profesor dan spesialis keamanan makanan di North Carolina State University mengatakan, berdasarkan epidemiologi dari Cina dan Korea Selatan, makanan kemungkinan bukanlah rute penularan.

“Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan bahwa virus corona dapat tetap bertahan selama berjam-jam pada permukaan yang terbuat dari berbagai bahan,” kata Samantha Heller, MS, RD, pembawa acara Nutrisi dan ahli gizi klinis senior SiriusXM di NYU Langone Health.

Mengingat hal ini, mungkin bukan ide yang buruk untuk membersihkan apa pun yang disentuh oleh orang lain. Ini juga termasuk media transaksi untuk membayar makanan tersebut. Lynette Charity, MD, ahli anestesi bersertifikat mengatakan, Covid-19 dapat bertahan dipermukaan uang. Karena hal tersebut, yang paling penting adalah membersihkan tangan sebelum Anda makan apapun.

“Dari pengalaman menggunakan drive-thru dan take away baru-baru ini. Langkah paling efektif yang dapat saya ambil untuk mengurangi risiko penularan adalah mencuci tangan. Cuci tanganmu setelah memegang benda yang disentuh orang, dan tentu saja cuci tanganmu sebelum makan,” kata Chapman.

Menurut Centers for Disease Control adn Prevention (CDC), Anda harus mencuci tangan dengan sabun, menyabuni punggung tangan Anda, di antara jari-jari Anda, dan di bawah kuku Anda, selama 20 detik. Jika Anda berada di dalam mobil dan tidak mungkin menunggu, pastikan untuk menggunakan pembersih tangan (yang mengandung alkohol setidaknya 60 persen).

“Karena virus corona dapat bertahan hidup di permukaan, Anda mungkin ingin menghindari makan makanan langsung dari kemasan. Sebelum makan, atau bahkan mengambil sedikit kentang goreng, cuci tangan Anda dengan sabun dan air atau gunakan pembersih tangan. Jika memungkinkan, keluarkan makanan dari kemasan dan gunakan piring dan peralatan,” kata Cordialis Msora- Kasago, MA, RDN, ahli gizi ahli gizi terdaftar dan juru bicara untuk Akademi Nutrisi dan Diet.

Jika Anda sendiri sakit, sebaiknya jauhi drive-thru. Sebab, mengingat persyaratan jarak sosial pada saat ini, siapa pun yang sakit harus benar-benar menghindari melalui drive-thru. Mereka harus tinggal di rumah untuk mengurangi risiko menginfeksi pekerja layanan makanan yang berinteraksi dengan puluhan orang setiap harinya.

“Bayar makanan secara online, termasuk tip, jadi tidak perlu menyerahkan uang tunai dan menerima uang kembalian. Covid-19 dapat bertahan hidup di permukaan uang. Jangan buk pintu ketika makanan tiba, dan tunggu sampai pengirimnya pergi,” kata Charity.

Champman mengatakan, drive-thru adalah opsi yang relatif aman, tetapi Anda harus tetap berhati-hati. Ini semua tentang mengurangi jumlah interaksi yang kita miliki dengan orang lain. Ini bukan tentang makanan atau kemasan makanan. Semakin sedikit orang di sekitar Anda, semakin aman Anda.

Baca juga: Derita Traveler Asia Saat Corona, Terjebak Setelah 10 Bulan Melancong Hingga Diselamatkan Gereja

“Kita semua perlu istirahat dari menyiapkan makanan sendiri. Makan makanan kesukaan Anda memberi Anda kenyamanan di masa-masa sulit ini. Lakukan, tapi lindungi diri Anda,” tambah Charity.

Leave a Reply