Berbagai Hal ini Dipercaya Mampu Mengurangi Kebisingan dan Getaran pada Rel Kereta

0
Ilustrasi mengurangi kebisingan dan getaran di rel kereta. Foto: Level Crossings

Mesin, rem dan roda yang bergerak di atas rel merupakan sumber utama kebisingan dari kereta api. Kebisingan rel berdampak langsung ke rumah-rumah terdekat saat rel berada di permukaan jalan. Lonceng peringatan di perlintasan sebidang dan kereta api yang membunyikan klaksonnya merupakan tindakan pencegahan keselamatan yang penting ketika kereta api melintasi jalan raya atau jalur pejalan kaki, tetapi lonceng itu berisik bagi penduduk. Bahkan getaran dari struktur rel juga masuk kategori kebisingan.

Baca juga: Halau Rusa dan Hewan Liar Masuk ke Rel, JR East Pasang Shika Sonic

Apakah saat pembuatan desain, kebisingan dan getaran dipertimbangkan? Kalaupun iya, bagaimana caranya? KabarPenumpang.com merangkum levelcrossings.vic.gov.au, rancangan yang diusulkan untuk bagian rel yang ditinggikan akan meminimalkan dampak dari kebisingan dan getaran. Nantinya dengan struktur yang ditinggikan akan mengurangi dampak kebisingan dan getaran melalui penggunaan dinding dan layar, trek baru yang mulu dengan kualitas tinggi, pengencangan tangguh yang dibuat khusus untuk memasang track baru langsung serta isolator karet di bawah track untuk meredam getaran.

Adanya kebijakan kebisingan infrastruktur kereta api penumpang, bertujuan untuk menetapkan proses dan pedoman yang menyeimbangkan manfaat infrastruktur kereta api baru dengan kemungkinan dampak pada mereka yang tinggal disekitarnya. Kebijakan tersebut mencakup ambang batas penyelidikan, yaitu tingkat kebisingan yang disediakan untuk memandu badan transportasi dan otoritas perencanaan saat menilai dampak kebisingan kereta api pada masyarakat sekitar.

Kebisingan konstruksi akan dikelola sesuai dengan pedoman Badan Perlindungan Lingkungan (EPA). Di mana ambang investigasi ada dua bagian dipicu jika bagian satu merupakan kebisingan keseluruhan, yang mana setelah proyek selesai diperkirakan akan melebihi 65dB(A) pada siang hari (6am-10pm) atau 60dB(A) pada malam hari (10pm-6am).

Kemudian tingkat maksimum 85dB(A) (kapan saja) dan bagian kedua adalah perubahan kebisingan. Setiap peningkatan kebisingan rel yang diprediksi adalah 3dB(A) atau lebih. Level Crossing Removal Authority melibatkan konsultan akustik spesialis untuk memprediksi tingkat kebisingan di masa depan terkait dengan desain baru dan membandingkannya dengan tingkat kebisingan saat ini.

Untuk memprediksi tingkat kebisingan di masa depan, spesialis akustik membuat model komputer 3D dari area lokal. Struktur rel baru yang diusulkan ditambahkan ke model ini. Sampel kebisingan kereta yang sebenarnya digunakan untuk memodelkan tingkat kebisingan yang akan dialami orang-orang di sekitar. Model ini juga memperhitungkan kebisingan yang mungkin disebabkan oleh getaran struktur yang ditinggikan.

Ada pun modelnya mempertimbangkan jumlah pergerakan kereta api untuk skenario layanan setelah proyek selesai, jenis kereta api termasuk Metro, V/Line, kereta barang dan jumlah gerbong setiap kereta. Kemudian kemungkinan kecepatan di mana setiap kereta akan melakukan perjalanan, jarak antara kereta api dan perumahan atau properti sensitif serupa serta kontur tanah dan bangunan yang ada bersama infrastruktur sekitar.

Baca juga: Redam Kebisingan, Jepang Lakukan Riset Aerodinamika Kereta Cepat dengan Terowongan Angin

Pemerintah Victoria telah merilis desain yang diusulkan untuk proyek tersebut. Konsultasi telah dimulai pada desain yang diusulkan dan akan berakhir pada awal tahun 2016. Umpan balik dari komunitas akan digunakan untuk menyempurnakan desain dan menginformasikan pengambilan keputusan oleh pemerintah. Hasil dari konsultasi akan dibagikan kepada masyarakat dan kontraktor yang melaksanakan proyek. Otoritas Penghapusan Perlintasan Sebidang akan terus menilai dampak kebisingan dan getaran pada masyarakat sekitar untuk menyempurnakan desain yang diusulkan.