Halau Rusa dan Hewan Liar Masuk ke Rel, JR East Pasang Shika Sonic

0
JR East menggunakan kebisingan untuk mencegah tabrakan kereta dengan hewan (asahi.com)

Kereta api kerap kali menabrak hewan liar yang melintas di jalur. Ini membuat operator mengambil berbagai langkah agar hal tersebut tak kembali terjadi. Cabang Hachioji dari East Japan Railway Company atau JR East belum lama ini telah memasang perangkat khusus di sepanjang jalur mereka.

Baca juga: Halau Rusa di Jalur Kereta, Peneliti Jepang Pasang Klakson Suara Anjing Melolong di Lokomotif

Perangkat tersebut mengeluarkan suara berfrekuensi tinggi dan dibenci oleh hewan liar. Harapannya adalah membuat hewan liar pergi dari jalur dan terhindar dari kematian akibat tertabrak kereta. Sebelum memasang perangkat khusus, operator sudah menggunakan pagar untuk mencegah rusa dan hewan lainnya memasuki daerah dekat rel dan lampu untuk menghalanginya, tetapi keduanya gagal.

Dilansir KabarPenumpang.com dari asahi.com (11/2/2021), kemudian setelah menggunakan Shika Sonic, yang menghasilkan suara frekuensi tinggi dari 12 hingga 30 kilohertz, untuk memiliki efek terbesar di antara semua yang telah dilakukan hingga saat ini untuk menghentikan serangkaian kecelakaan yang telah mengganggu lalu lintas kereta api dan penumpang yang tidak nyaman. Perwakilan JR East juga menyatakan keyakinannya bahwa perangkat yang dikembangkan oleh pembuat suku cadang mobil T.M. Works Ltd. dari Fuji-Kawaguchiko, Prefektur Yamanashi, akan “membantu mengurangi jumlah kecelakaan yang melibatkan hewan.”

T.M. Works mulai mengerjakan Shika Sonic pada 2017 sebagai produk untuk mengurangi jumlah kecelakaan mobil yang melibatkan hewan liar, dan pada 2018 memasarkan model yang dapat dipasang di bumper depan mobil. Ketika diuji di dua tempat antara Kami-Otsuki dan Tanokura di sepanjang Jalur Fujikyuko pada September 2018, Shika Sonic ditemukan dapat mengurangi tabrakan dengan hewan.

Jalur JR Chuo telah diganggu oleh serangkaian kecelakaan di mana kereta menabrak hewan liar. Mulai tahun 2009, kereta api memasang pagar di Prefektur Yamanashi di sepanjang rute sepanjang 28 kilometer untuk mencegah masuknya hewan. Bahkan pada November 2018, mereka mencoba Laser Kuruna, perangkat yang menggunakan lampu LED, untuk menakut-nakuti hewan.

Terlepas dari tindakan tersebut, kereta terus menabrak hewan dan jumlah kecelakaan benar-benar meningkat. Pada tahun fiskal 2017 yang berakhir pada Maret 2018, 69 tabrakan kereta dengan hewan terjadi antara Takao dan Kobuchizawa di Jalur Chuo. Pada tahun fiskal 2018 ada 77. Pada tahun fiskal 2019, angkanya mencapai 108. Pada tahun fiskal 2020, dilaporkan 73 tabrakan per Desember.

Kebanyakan kecelakaan melibatkan rusa, terhitung sekitar 70 persen setiap tahun fiskal. Terinspirasi oleh hasil di sepanjang Jalur Fujikyuko, cabang Hachioji memasang Shika Sonic sebagai percobaan pada Desember tahun lalu. Perangkat ini didirikan di 13 lokasi antara Hatsukari dan Enzan.

Untuk diketahui, kereta api kemudian akan mengamati efek penggunaan Shika Sonic selama satu tahun hingga Desember 2021. Shika Sonic ditingkatkan pada Juni tahun lalu untuk meningkatkan sudut penyebaran kebisingan dari 60 derajat menjadi 100 derajat. Model baru ini memiliki jangkauan efek tambahan 20 meter dan sekarang dapat mengirim suara hingga jarak 70 meter.

T.M. Works juga menambahkan beberapa jenis suara ke Shika Sonic untuk menghentikan hewan agar tidak terbiasa dengan suara yang dibuatnya. Hewan liar lebih sering muncul di sekitar rel kereta api pada malam hari, sehingga kereta api akan menyalakan Shika Sonic di pagi hari dan sore hari hingga kereta terakhir beroperasi tetapi tetap mematikannya pada siang hari. Karena rusa cenderung menjilat rel kereta api untuk mengambil besi, Shika Sonic juga akan dimatikan antara kereta terakhir di malam hari dan kereta pertama di pagi hari.

Baca juga: Kecepatan Kereta Ternyata Faktor Utama Pembunuh Satwa Liar di Taman Nasional Banff dan Yoho

“Jika (Shika Sonic) bekerja selama 24 jam setiap hari, mereka (rusa) akan muncul di berbagai daerah, memaksa operator kereta api untuk mengejar mereka di wilayah yang lebih luas. Yang penting adalah menemukan cara yang lebih baik untuk hidup bersama dengan hewan,” kata T.M. Works President Hideaki Todoroki.

LEAVE A REPLY