BiLevel “Double Decker,” Ciri Khas Kereta Api di Negara Maju

0
Salah satu BiLevel atau kereta bertingkat (wikiwand.com)

Kereta dua tingkat atau yang dikenal dengan BiLevel atau kereta double decker merupakan jenis kereta yang memiliki dua tingkat akomodasi penumpang dibandingkan kereta standar. Kereta dengan dua tingkat ini meningkatkan kapasitas penumpang dalam contoh kasus hingga 57 persen per kereta.

Baca juga: Obsesi PT KAI Hadirkan Kereta Bertingkat, Akankah Terealisasi?

Di beberapa negara kereta dua tingkat ini sering disebut dostos yang berasal dari bahasa Jerman Doppelstockwagen. Penggunaan kereta bertingkat dapat mengatasi masalah kapasitas penumpang kereta api, menghindari pilihan lain yang terkait dengan biaya infrastruktur seperti kereta yang lebih panjang sehingga membutuhkan peron yang sangat panjang.

Kemudian frekuensi kereta api yang banyak per jamnya, di mana sinyal atau persyaratan keselamatan kereta tidak memungkinkan atau menambahkan jalur disampingnya. Dirangkum KabarPenumpang.com dari wikipedia, kereta dengan dua tingkat diklaim lebih hemat energi dan akan menghemat biaya operasi per penumpang.

Dengan dua tingkat ini, dapat mengangkut sekitar dua kali lebih banyak seperti standar tanpa memerlukan dua kali lipat berat untuk menarik atau bahan pembuat. Namun kereta bertingkat memakan waktu lebih lama untuk menaik turunkan penumpang di setiap stasiun karena lebih banyak orang yang akan keluar masuk kereta.

Peningkatan waktu tinggal membuat mereka paling populer untuk rute jarak jauh yang membuat lebih sedikit stasiun pemberhentian. Kereta dua tingkat mungkin tidak dapat digunakan di negara-negara atau sistem kereta api tua dengan ruang bebas yang rendah.

Ini mencakup banyak jaringan kereta api di timur laut Amerika Serikat dan hampir seluruh jaringan British Rail. Di beberapa negara seperti Inggris, jalur baru yang dibangun lebih tinggi dari yang ada struktur gauge untuk memungkinkan penggunaan kereta api bertingkat di masa depan.

Kereta dua tingkat berasal setidaknya dari paruh kedua abad ke-19. Di Prancis beberapa ratus voitures à impériale dengan kursi di atap digunakan oleh Chemins de fer de l’Ouest , Chemins de fer de l’Est dan Chemins de fer du Nordpada tahun 1870, telah digunakan selama lebih dari 2 dekade.

Yang mana desainnya terbuka di bagian samping dengan atap ringan atau tenda yang menutupi jok. Pada tahun 1860-an MJB Vidard memperkenalkan gerbong dua lantai di Chemins de fer de l’Est, dengan bodi penuh, jendela, dan pintu dengan desain yang sama menurunkan lantai di lantai bawah agar pusat gravitasi tetap rendah.

Gerbong Vidard memiliki tinggi total 13 kaki 8 inci (4,17 m) dengan tinggi kepala di bagian bawah gerbong hanya 5 kaki 5 inci (1,65 m). Gerbong tersebut berkapasitas 80 orang (kelas tiga) dengan kendaraan dua gardan seberat 13 ton bila terisi penuh.

The Chicago, Burlington dan Quincy Railroad ditempatkan mobil bilevel di layanan komuter di daerah Chicago pada tahun 1950. Ini adalah sukses, dan menyebabkan Atchison, Topeka dan Santa Fe Railway memperkenalkan jarak jauh Hi-Level mobil di Chicago- Los Angeles El Capitan streamliner pada tahun 1954.

Pada tahun 1968, empat mobil listrik tingkat ganda eksperimental mulai beroperasi di Sydney, Australia yang memungkinkan kereta penumpang Electric Multiple Unit bertingkat ganda pertama di dunia. Bisa dikatakan kereta dua tingkan ini memiliki desain yang cukup unik yang mana biasanya termasuk menurunkan lantai bawah ke bawah tingkat atas roda sehingga lebih dekat ke rel.

Desain ini cocok untuk melintas di bawah jembatan, terowongan dan kabel listrik. Untuk keselamatan, desain ini juga meminimalkan ketinggian mobil dan menurunkan pusat gravitasi. Namun desain kereta bertingkat juga bergantung pada ketinggian platform stasiun kereta ada tiga desain yang dapat digunakan untuk platform entry dan high yang memerlukan penggunaan desain mobil split level.

Ini di mana pintu terletak di tingkat tengah dengan akses ke tingkat atas atau bawah yang bercabang dengan tangga untuk naik dan turun. Untuk peron stasiun kereta rendah, digunakan desain “dua lantai” dengan pintu masuk tingkat ke lantai bawah. Kadang-kadang yang ketiga, desain “roda dua lantai di atas” yang sangat tinggi digunakan.

Baca juga: Sydney Hadirkan Kereta Double Deck Terbaru dari Korea Selatan, Mengular di 2020

Ini adalah desain gerbong berlantai satu tradisional “dengan lantai dua” yang, jika menggunakan platform rendah, memerlukan tangga ke ketinggian lantai tradisional dan kemudian tangga internal naik ke lantai atas. Kereta bertingkat ini sudah banyak digunakan di berbagai belahan dunia baik Eropa, Amerika dan Asia. Penggunaanya juga ada yang untuk kereta komuter maupun jarak jauh.

Leave a Reply