Demi Hindari Covid-19, Wanita Skotlandia Cuci Semua Makanan Berbahan Plastik

0
Cokelat dan sayur yang dicuci dalam air sabun (Twitter Lisa Mackenzie)

Seorang wanita Skotlandia belum lama ini mengakui dirinya mencuci semua bahan makanan yang dibungkus plastik saat pandemi Covid-19 ini. Hal itu terjadi setelah seorang dokter di Amerika memperingatkan semua keluarga untuk meninggalkan produk mereka di luar selama tiga hari.

Baca juga: Beli Makanan Cepat Saji Lewat Drive-Thru Selama Pandemi? Ini Kata Para Ahli

selain itu juga membuang atau mendesinfeksi kemasan apa pun karena risiko infeksi yang kecil. Sebuah studi yang diterbitkan dalam New England Journal of Madecine menunjukkan bahwa virus ini bisa bertahan di karsud selama 24 jam dan stainles steel serta plastik selama tiga hari.

Dilansir KabarPenumpang.com dari dailymail.com (27/3/2020), wanita Skotlandia tersebut bernama Lisa Mackenzie. Dia membagikan foto di Twitter tentang cokelat batangan yang belum dibuka dan direndam dalam sebuah wadah yang berisi air sabun.

“Ini awal tahun 2020 dan kamu mencuci semua barang yang dibungkus palstik,” tulis Lisa pada foto yang diunggahnya tersebut.

Postingan itu bahkan sudah disukai lebih dari 100 kali dan ternyata banyak pengguna Twitter yang mengaku memcuci barang-barang yang dibeli dari supermarket. Salah seorang warganet mengatakan mereka melakukan hal itu sudah selama sebulan dan yang lainnya mengatakan mendapat kiriman Morrison dan semua tidak bisa dibersihkan atau dicuci dan menjemurnya diluar selama tiga hari untuk plastik dan kardus selama seharian sebelum semuanya masuk ke dalam lemari pendingin.

Seorang dokter Michigan telah mendesak orang untuk meninggalkan barang belanjaan mereka di luar selama tiga hari atau benar-benar mendisinfeksi setiap produk makanan.
Dalam video YouTube yang diposting pada hari Selasa (24/3/2020). Jeffrey VanWingen, seorang dokter di Family Medicine Specialists di Grand Rapids, memperingatkan pelanggan untuk lebih berhati-hati dengan kemasan makanan mereka.

Dia menyarankan cara terbaik untuk menghindari mengambil kuman dari bahan makanan Anda adalah membiarkannya di luar selama tiga hari sebelum menyentuhnya. Tetapi ketika ini tidak mungkin, dia menunjukkan bagaimana dia percaya orang harus membersihkan barang-barang mereka dengan mendisinfeksi setiap barang dengan tisu atau semprotan dan membersihkannya dari kemasan luarnya.

“Ini semua sepertinya memakan waktu, tetapi, sebenarnya, saat ini orang memiliki sedikit lebih banyak waktu di tangan mereka. Mari kita menjadi metodis dan aman, dan tidak mengambil risiko,” kata Vanwingen.

“Bayangkan desinfektan dan sabun itu, mereka memiliki kekuatan untuk melarutkan kilau itu,” tambahnya.

Namun, seorang profesor penyakit menular mengatakan risiko penularan melalui kemasan makanan rendah dan orang harus menggunakan akal sehat. Stephen Baker, dari Departemen Kedokteran di Universitas Cambridge, mengatakan virus tidak seperti bakteri karena tidak bertahan dengan baik di luar tubuh.

Halaman virus corona di situs web NHS juga mengatakan, sangat tidak mungkin menyebar melalui hal-hal seperti paket atau makanan. Baker menjelaskan risikonya ‘tidak nol’ ketika datang ke supermarket dan pengiriman makanan rumah, tetapi ‘relatif kecil’. Baker mengatakan roti yang diambil dari rak supermarket harus langsung dimasukkan ke dalam tas, dan disarankan untuk mencuci buah dan sayuran segar seperti biasa.

“Hal-hal yang ada dalam paket, saya akan mempertahankan tingkat akal sehat dengan pandangan bahwa mereka tidak mungkin membuat orang sakit,” katanya.

Baca juga: Peneliti: Virus Corona Bisa Bertahan Selama 7 Hari di Masker Bedah

Dia menambahkan bahwa tisu basah atau tisu alkohol dapat digunakan jika ada kekhawatiran. Baker mengatakan virus itu akan bertahan untuk jangka waktu tertentu pada pengemasan, tetapi tidak selamanya.

“Saya pikir kita tidak bisa sampai pada titik di mana kita mendisinfeksi setiap barang yang kita hubungi. Saya akan mengatakan tidak ada keharusan nyata untuk membuang kemasan lebih cepat daripada yang biasanya Anda lakukan, ‘katanya.

Leave a Reply