Era 40 dan 50-an, Jadi Masa Keemasan Sajian Makanan di Kabin Pesawat

0
(qantasnewsroom.com.au)

Ada yang menyebut bahwa makanan yang disajikan di pesawat tidak sehat, bahkan banyak penumpang yang memilih makan sebelum penerbangan untuk menghindari sajian di pesawat. Selain tidak sehat, makanan di pesawat tidaklah segar, lantaran sudah dibuat 12 jam bahkan beberapa hari sebelum keberangkatan dengan cara dibekukan.

Baca juga: Yakin Sehat? Ini Rahasia Makanan di Pesawat Kata Mantan Pramugari

Sehingga nantinya makanan tersebut hanya akan dipanaskan di dalam pesawat dengan microwave. Tapi tahukah Anda bahwa tidak semua makanan dalam penerbangan itu dianggap buruk karena dipanaskan? Sebab dalam sejarahnya, memperlihatkan bila operator penerbangan melakukan yang terbaik untuk menghadirkan makanan mereka dengan standar setinggi mungkin. Hal ini karena maskapai melayani pelancong mewah dan masyarakat elit (karena penerbangan dianggap perjalanan mewah kala itu).

KabarPenumpang.com merangkum laman businesstravelerswife.com, penerbangan Handley-Page dari London ke Paris menjadi percobaan pertama makanan di pesawat. Tahun 1936 United Airlines mulai menghadirkan dapur yang dilengkapi peralatan untuk menyediakan makanan panas, hingga akhirnya maskapai lain mengikuti langkah tersebut.

Sebuah video menghadirkan anak-anak untuk mencicipi makanan di pesawat sejak tahun 1920 hingga 2016 dengan berbagai model tempat sajiannya. Para koki tahun 1940-an menghadirkan fillet mignon dan 1950-an saat kaviar (telur ikan) serta berbagai macam kue disajikan dianggap norma pada menu penerbangan.

Bisa dikatakan bahwa saat itu adalah masa keemasan perjalanan ketika pesawat dibangun dengan kabin luas dan ruang duduk serta makanan yang dimasak dalam oven selama lima menit. Mungkin Anda hampir tidak dapat membayangkan penumpang mana pun yang takut terbang dengan Pan Am dan maskapai lain yang beroperasi saat itu.

Menu nasi goreng dalam pesawat

Jadi apa yang terjadi antara sekarang dan kemudian yang membuat makanan maskapai penerbangan memiliki reputasi buruk? Di mana semuanya salah? Aksesibilitas tiket segera menjadi prioritas di atas kualitas makanan, yang menyebabkan ledakan dalam operator anggaran yang membebani penumpang dengan biaya yang lumayan untuk makanan dalam pesawat.

Pada tahun 1970-an, para peneliti juga menemukan bahwa fungsi dalam indera perasa penumpang terhambat, yang akan membuat hidangan menjadi hambar meskipun sudah dibumbui dengan baik. Sehingga, maskapai memilih semur asin atau kari pedas untuk menutupi kekurangan rasa, tetapi gagal karena para pelancong merespons makanan dengan buruk.

Makanan tradisional yang disajikan dalam kabin kelas satu Japan Airlines (Pinterest)

Selama beberapa dekade, orang-orang mengeluh, sementara lebih banyak perusahaan membatalkan makan gratis dan membayar terlalu mahal untuk makanan dan minuman. Itu hanya lima tahun yang lalu ketika mereka merekrut koki selebriti, seperti Heston Blumenthal dan Carlo Cracco untuk meningkatkan penawaran kuliner udara.

Anehnya, beberapa operator mempertahankan tingkat integritas yang sama dalam pengalaman kuliner mereka, bahkan dalam menghadapi serangan teroris 9/11 yang mendorong maskapai penerbangan untuk mengganti peralatan makan logam dengan yang plastik, dan menyajikan makanan ringan dasar seperti kacang dan soda. Kala itu, menu Qantas terdiri dari hidangan Prancis dan kemudian diperluas untuk memasukkan produk Australia dan pemasok internasional untuk menyediakan sampel masakan global untuk brosur mereka.

Baca juga: Porsi Makanan di Pesawat Tak Cukup? Jangan Khawatir, Bisa Nambah Asal Sopan

Tidak setiap maskapai sama buruknya dengan penerbangan tanpa embel-embel yang menganggap makanan sebagai prioritas terendah mereka. Tetapi dengan hub penumpang di seluruh dunia yang mendiversifikasi pilihan kuliner mereka, rasanya adil jika pesawat memberikan kualitas dan rasa yang sama pada menu mereka.

Leave a Reply