IATA: Penumpang di Eropa Turun 38 Persen dan Maskapai Bakal Kehilangan US$76 Miliar

0
ilustrasi maskapai Eropa

Maskapai penerbangan Eropa diperkirakan akan kehilangan US$76 miliar atau £63 miliar dalam pendapatan penumpang selama tahun 2020. Hal ini terjadi karena adanya larangan perjalanan untuk pencegahan penyebaran virus corona atau Covid-19 yang telah diperingatkan oleh badan industri.

Baca juga: Imbas Covid-19 , Bandara Roswell Raih Untung dari Jasa Parkir Pesawat

KabarPenumpang.com melansir laman theguardian.com (26/3/2020), International Air Transport Association (IATA) menunjukkan maskapai penerbagan Eropa akan menanggung bagian penting dari serangan global yang disebabkan oleh pandemi dan menyebabkan penurunan jumlah penumpang yang belum pernah terjadi sebelumnya. IATA bahkan menyebutkan perkiraan penurunan penumpang hingga 38 persen.

Angka perkiraan tersebut menyebabkan pendapatan global turun $252 miliar pada tahun 2020 atau hampir mengurangi separuh pendapatan industri dibandingkan tahun 2019 kemarin. IATA menyebutkan, perkiraan tersebut didasarkan pada penutupan tiga bulan di sebagian besar dunia dengan kurangnya arus kas yang mengancam kelangsungan hidup maskapai penerbangan secara global.

Maskapai penerbangan Inggris Flybe, yang sebelumnya merupakan maskapai regional terbesar Eropa ambruk pada awal bulan. Ambruknya Flybe karena penurunan jumlah penumpang ketika Covid-19 makin meluas.

Rafael Schvartzman, wakil presiden regional IATA untuk Eropa, mengatakan pada hari Kamis (25/3/2020) bahwa banyak maskapai penerbangan tidak memiliki cukup uang tunai untuk menopang mereka setelah lebih dari dua bulan penutupan. Industri minggu ini menyerukan pemerintah di seluruh dunia untuk campur tangan dengan dukungan uang tunai termasuk suntikan tunai, pinjaman dan keringanan pajak untuk mencegah “krisis likuiditas”.

Alexandre de Juniac, kepala eksekutif IATA, mengatakan bahwa kegagalan untuk melakukan hal itu dapat menyebabkan maskapai penerbangan gagal “secara massal”. Karena hal ini, kemudian Politisi Amerika Serikat telah merespons dengan dana talangan untuk industri yang diperkirakan akan mencapai pinjaman dan dukungan tunai sebesar $50 miliar.

Di Inggris, pemerintah sejauh ini terbukti tidak mau memberikan bantuan khusus kepada industri penerbangan. Kanselir, Rishi Sunak, telah berjanji untuk membayar 80 persen dari gaji pekerja kasar di seluruh Inggris, tetapi pemerintah dianggap menentang memberikan dukungan khusus untuk maskapai penerbangan, beberapa di antaranya membual dengan neraca yang kuat.

Baca juga: Virus Corona, Petaka Buat Maskapai, Bisa Jadi Berkah Buat Perusahaan Leasing

Pemilik British Airways, International Airlines Group, bulan ini mengatakan memiliki £8,9 miliar dalam bentuk tunai dan fasilitas pinjaman, sementara easyJet terus membayar dengan pembayaran dividen £171 juta meskipun ada krisis. Bahkan dalam masa krisis Covid-19, juru kampanye lingkungan berpendapat bahwa maskapai tidak boleh ditebus kecuali mereka memiliki rencana realistis untuk mengatasi keadaan darurat iklim.

Leave a Reply