IATA: Penumpang Mabuk Dalam Penerbangan Naik 35 Persen

(Daily Express)

Insiden yang kerap kali terjadi dalam penerbangan yakni penumpang mabuk dan ini membuat awak kabin dan penumpang lain sulit untuk mengendalikannya bila terjadi hal yang tidak di inginkan. Bahkan insiden penumpang mabuk meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Baca juga: Gara-Gara Vodka, Penumpang Mabuk Hina Awak Kabin dengan Sebutan “Pedofil”

Asosiasi Transportasi Udara Internasional atau International Air Transport Association (IATA) yang menaungi maskapai-maskapai mengatakan dalam 1053 penerbangan ada satu keributan dan ini naik 35 persen dari tahun sebelumnya. IATA sendiri mengatakan 27 persen dari kasus tersebut melibatkan konsumsi alkohol dan 24 persen lainnya ketidakpatuhan terhadap rokok.

“Amarah di udara karena minuman beralkohol lebih sering. Beberapa agensi yang mengawasi peraturan penerbangan sekarang berkolaborasi dengan maskapai komersial untuk meninjau praktik penjualan dan konsumsi alkohol saat ini di bar bandara maupun di dalam penerbangan,” ujar Robert Quigley, wakil presiden senior untuk SOS dan MedAire Internasional yang dikutip KabarPenumpang.com dari stuff.co.nz (6/4/2019).

Bisa dikatakan masalahnya sebenarnya sederhana yakni banyaknya penumpang mabuk dalam penerbangan. Namun, solusi untuk masalah ini bukanlah hal yang sederhana dan beberapa penumpang mengatakan bahwa maskapai penerbangan untuk membatasi penjualan minuman beralkohol.

Tetapi maskapai sendiri lebih kearah perbaikan peraturan dikarenakan mereka enggan kehilangan pendapatan dari penjualan minuman beralkohol. Untuk masalah penumpang mabuk, untungnya awak kabin juga dibekali pelatihan untuk menangani hal tersebut dan memiliki kebijakan ketat untuk mencegah penumpang mabuk tetapi hal tersebut tidak selalu bekerja dengan mulus.

Randall Flick yang merupakan pensiunan pilot mengatakan, pelancong mabuk dan petugas gate sama-sama bersalah. “Dia (penumpang) seharusnya minum lebih sedikit sebelum naik. Dia (petugas gate) seharusnya menyaring dengan benar dan menjauhkan mereka dari pesawat,” ujarnya.

“Petugas gerbang tidak selalu memperhatikan ketika seorang penumpang mabuk. Sebagian besar waktu, penumpang mabuk hanya pergi tidur ketika ketinggian kabin naik selama penerbangan. Tapi penumpang mabuk bisa membahayakan keselamatan orang lain selama keadaan darurat,” tambahnya.

Sayangnya alkohol tidak selalu menjadi masalah utama, sebab tahun ini dalam penerbangan Delta Airlines dari Seattle ke Los Angeles ada seorang penumpang yang diduga menolak duduk dan berjalan ke arah kokpit beberapa kali. Hal ini kemudian membuat penerbangan tersebut dialihkan ke Portland, Oregon dan polisi mengamankan penumpang yang mengatakan kepada pihak berwenang dan ternyata menggunakan metafetamin sebelum naik ke pesawat.

Industri penerbangan percaya bahwa lebih banyak peraturan akan membantu. Asosiasi transportasi, yang mewakili industri penerbangan di seluruh dunia, telah melobi untuk perjanjian internasional yang lebih kuat untuk mencegah perilaku nakal. Dikatakan celah dalam konvensi internasional yang mengatur pelanggaran seperti itu memungkinkan banyak penumpang yang nakal untuk lepas dari hukuman.

Asoisasi ingin, setidaknya, pihak berwenang untuk mengklarifikasi apa yang merupakan perilaku tidak teratur dan untuk memperkuat hak maskapai penerbangan untuk mencari pemulihan biaya yang signifikan untuk berurusan dengan penumpang yang nakal.

“Kami membutuhkan lebih banyak negara, termasuk AS, untuk meratifikasi perjanjian baru yang menutup celah yang memungkinkan penumpang yang tidak patuh menghindari konsekuensi hukum apa pun dalam penerbangan internasional,” kata Tim Colehan, asisten direktur asosiasi tersebut.

Para ahli percaya bahwa beberapa langkah praktis juga akan mengurangi jumlah penumpang yang tidak teratur di udara. MedAire’s Quigley mengatakan maskapai penerbangan perlu mengembangkan kebijakan industri yang membatasi jumlah minuman per penumpang dan untuk menegakkan kebijakan ini secara konsisten. Proses penyaringan gerbang juga harus diperketat, katanya, dan harus melibatkan personel keamanan bandara, bukan hanya karyawan maskapai.

“Pramugari tidak dilatih atau diharapkan bertindak sebagai agen penegak hukum,” kata Quigley.

Salah satu solusi yang jelas adalah berhenti menyajikan alkohol di atas pesawat, sebuah ide yang layak diperhitungkan, meski ada fakta minuman keras, bir, dan anggur merupakan lebih dari setengah penjualan dalam penerbangan, jadi tidak mungkin industri penerbangan akan pergi ke sana.

Baca juga: Gara-Gara Penumpang Mabuk, Pesawat Scoot TR7 Mendarat Darurat di Sydney

Seperti biasa, perbaikannya terserah penumpang. Demi keselamatan Anda dan sesama penumpang, hindari minuman beralkohol atau obat-obatan rekreasi sebelum dan selama penerbangan. Jika Anda duduk di sebelah seseorang yang mabuk atau tinggi, jangan menunggu pintu kabin ditutup, tetapi laporkan penumpang segera, tetapi secara diam-diam, ke pramugari.

Seseorang yang berbau seperti penyulingan seharusnya tidak diizinkan naik. Jika awak pesawat tidak melakukan apa-apa, dan tidak ada kursi kosong untuk dipindahkan, minta untuk mengambil penerbangan berikutnya.