Kehilangan Barang Saat di Jepang? Jangan Panik, Cari ‘Koban’ Terdekat dan Bertanyalah Pada Polisi

0
'Koban' atau kantor polisi kecil yang menangani kehilangan barang di Jepang

Ketika ke Jepang dan kehilangan barang sepertinya tak perlu panik dan khawatir. Sebab, kemungkinan besar barang Anda akan kembali. Bukan hanya tas, payung, dompet tetapi ponsel pun bisa kembali ke sang empunya ketika hilang di taksi maupun kereta. Diketahui dan presentase barang-barang itu kembali lebih tinggi. Seperti laporan baru-baru ini dimana 83 persen ponsel hilang di Tokyo dan akhirnya kembali kepada pemiliknya.

Baca juga: Tas Terkena Minyak dan Barang Hilang, AirAsia Hanya Ganti Rungi Rp103 Ribu

Dirangkum KabarPenumpang.com dari citylab.com (10/2/2020), pengembalian barang-barang tersebut biasanya dimulai dari kantor polisi kecil yang disebut dengan koban. Koban ini sendiri tersebar sebanyak 6300 di seluruh Jepang dengan lokasi yang strategis. Di seberang kota metropolitan Tokyo yang luas, lebih dari 4,1 juta barang hilang diserahkan kepada polisi pada tahun 2018, jumlah ini meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Di seluruh negeri, 26,7 juta objek dilaporkan hilang pada 2015. Dompet dan payung adalah barang paling umum yang dibagikan, bersama dengan uang tunai.

Catatan rekor setinggi 3,8 miliar yen dilaporkan pada 2018, tiga perempat dari jumlah itu akhirnya kembali ke pemiliknya. Di Tokyo, setelah petugas mengisi laporan di koban tentang barang yang hilang dan identitas penemu, lebih lanjut tentang itu nantinya barang tersebut disimpan di kotak polisi selama satu bulan sebelum dikirim ke Lost Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo yang baru saja direnovasi.

Center yang terletak di Bunkyo Ward di ibukota, adalah fasilitas enam lantai yang menampung 900 ribu barang hilang, termasuk ruang seluas 7100 kaki persegi yang didedikasikan khusus untuk payung. Pada 2018, 343.725 payung atau hampir delapan persen dari semua barang yang hilang diserahkan. bahkan di hari hujan, polisi mungkin menerima tiga ribu payung.

Setelah di Center, setiap item dicatat dengan cermat dan diperiksa untuk mengidentifikasi informasi pribadi yang mungkin membantu menghubungi pemilik yang sah. Pusat ini juga mengoperasikan situs web untuk barang hilang dan ditemukan dalam bahasa Jepang yang dapat dicari melalui katalog. Jika, setelah tiga bulan, pemilik yang sah tidak dapat ditemukan, kepemilikan sebagian besar barang dapat dikembalikan kepada orang yang menemukannya, atau kepada pemerintah kota.

Untuk beberapa barang yang tidak diklaim, seperti pakaian, alat musik, dan alat tulis, pemerintah daerah dapat menjual barang tersebut kepada pedagang grosir, yang mengadakan penjualan pop-up matsuri sepanjang bulan. Stasiun kereta api di Jepang salah satu titik tempat penemuan barang dan pengembalian barang hilang. Ketika barang diberikan kepada petugas stasiun, mereka akan membuat pengumuman penemuan barang hilang selama dua minggu, dan nantinya setelah itu akan diserahkan ke pihak kepolisian.

Menurut angka yang dikeluarkan oleh Perusahaan Kereta Api Sagami, 85.043 barang diserahkan kepada staf stasiun pada tahun 2018 (sekitar seperempat dari mereka adalah payung). Dari barang-barang ini, 31,4 persen akhirnya menemukan jalan kembali ke pemiliknya yang sah, meskipun jumlah pengambilan payung yang rendah biasanya diklaim kurang dari satu persen.

Namun, sistem yang hilang dan ditemukan yang tersetel dengan baik, tidak dapat ada hanya pada infrastruktur. Membina budaya yang menekankan pengembalian properti yang hilang juga diperlukan, dan di Jepang, ini adalah pelajaran yang dimulai sejak usia muda. Dalam sebuah posting Twitter yang sekarang viral, seorang wanita bernama Keiko menceritakan bagaimana putranya yang muda menemukan koin 50 yen di sebuah taman di wilayah Hokuriku Jepang.

Anak itu bersikeras menyerahkan uang yang nilainya kurang dari 50 sen Amerika Serikat di sebuah koban terdekat. Pada awalnya, Keiko khawatir reaksi apa yang akan diperoleh anak berusia enam tahun dari petugas yang bertugas, tetapi tanggapan polisi mengejutkannya, “Beberapa petugas keluar [dari koban], bertanya di mana dan kapan koin itu diambil, dan mengisi dokumen resmi [hilang dan ditemukan] ”dan memuji putranya.

Keiko memuji sekolah putranya atas tindakannya. “Anak-anak diajarkan di sekolah pembibitan dan taman kanak-kanak untuk mengembalikan barang-barang yang ditemukan ke koban,” katanya. Dia juga memuji tanggapan petugas. “Putraku baru berusia enam tahun, tetapi mereka memperlakukan kekhawatirannya sebagai orang dewasa.”

Memang, tidak jarang di Jepang mendengar cerita tentang anak-anak kecil yang menyerahkan koin kecil atau pernak-pernik kepada polisi, yang kemudian dengan patuh mengisi laporan yang hilang dan ditemukan. Pemberitahuan publik dari polisi juga secara berkala dirilis untuk meyakinkan orang tua bahwa anak-anak yang mengembalikan barang yang hilang nominal tidak membebani petugas.

Undang-undang properti Jepang berperan dalam ketahanan budaya negara untuk mengembalikan barang yang hilang sebuah kisah New York Times dari tahun 2004 menyebutkan kode hukum yang ditulis pada tahun 718. Baru-baru ini, Undang-Undang Properti Yang Hilang yang Diubah Jepang mulai berlaku pada tahun 2007, mengamanatkan bahwa mereka yang menemukan barang yang hilang mengembalikannya ke pemiliknya, ke polisi, atau ke otoritas lain yang ditunjuk, seperti stasiun kereta.

Undang-undang yang diamandemen ini awalnya berasal dari undang-undang properti yang hilang sejak tahun 1882, yang terkait erat dengan kodifikasi hak-hak properti yang lebih luas yang terjadi selama Periode Meiji. Untuk penemu, Pasal 28 hukum memberikan hadiah lima hingga 20 persen dari nilai barang yang dikembalikan, dalam kasus di mana ia disatukan kembali dengan pemiliknya.

Baca juga: Barang Bagasi Penumpang Umrah Hilang? Jangan Khawatir Ada yang Siap Ganti dengan US$1000

Untuk barang yang tidak diklaim, penemu berhak memiliki kepemilikan setelah tiga bulan berlalu, kecuali barang-barang seperti ponsel atau barang yang berpotensi mengidentifikasi informasi. Namun, para pencari diizinkan untuk menolak hadiah dan / atau tetap anonim.

Leave a Reply