Kementerian Perhubungan Periksa Mendadak Layanan Ojol di Malaysia

0
Transport Minister Anthony Loke Siew Fook during take a Dego Ride to Pasar Seni and visit New Bridge at MRT Station Pasar Seni Kuala Lumpur

Kementrian Perhubungan (Kemenhub) Malaysia akan melakukan pemeriksaan mendadak pada layanan e-hailing sepeda motor untuk memastikan keselamatan penumpang yang menggunakan layanan ini. Menteri Anthony Loke mengatakan petugas dari kementerian akan menyamar dan disamar sebagai penumpang untuk memeriksa apakah pengendara dan operator layanan mematuhi peraturan keselamatan jalan.

Baca juga: Anggota Parlemen Malaysia Canangkan Ganti Bus Pengumpan dengan Ride Hailing

“Ini sangat penting karena kita tidak bisa berkompromi dengan keselamatan. Pemerintah telah setuju untuk memiliki masa percobaan enam bulan (untuk layanan) dan kami akan melihat seberapa aman wahana bagi penumpang. Langkah-langkah keselamatan harus dipatuhi oleh semua operator dan saya berharap mereka memusatkan perhatian mereka pada aspek ini,” kata Like yang dikutip KabarPenumpang.com dari themalaysianreserve.com (7/1/2020).

Industri e-hailing sepeda motor dimulai di Malaysia pada 1 Januari di bawah proyek percontohan Proof of Concept (POC) enam bulan untuk sistem yang akan dinilai sebelum kerangka peraturan dikembangkan untuk industri. Dego Ride memiliki lebih dari empat ribu pengendara terdaftar di bawahnya dan 700 telah disetujui sejauh ini. Tarif untuk Dego Ride ditetapkan pada RM3 atau Rp10 ribu untuk tiga kilometer pertama, dengan RM1 dibebankan untuk setiap kilometer berikutnya.

Aplikasi ini juga memiliki fitur khusus yang memungkinkan penumpang perempuan untuk meminta pengendara perempuan. Dilaporkan bahwa 100 pengemudi wanita telah mendaftar dengan Dego Ride dengan kurang dari 50 disetujui.

Loke menggunakan layanan Dego Ride dari Markas Besar Kontingen Polisi Kuala Lumpur ke stasiun LRT Pasar Seni. Dia tidak memberi tahu operator layanan bahwa dia akan menguji perjalanan dan pengendara tidak tahu siapa dia sampai mereka tiba di lokasi.  Lokemengatakan dia menunggu 15 menit sebelum permintaannya diterima oleh pengendara.

“Kami tahu bahwa layanan ini masih baru dan kami belum memiliki banyak layanan memanggil sepeda. Oleh karena itu, waktu tunggu akan sedikit lebih lama, ”katanya.

Loke menambahkan, beberapa perusahaan lain telah menyatakan niat mereka untuk menyediakan layanan selama periode POC, tetapi hanya Dego Ride yang menawarkan layanannya kepada publik. Loke mengatakan bahwa proyek percontohan enam bulan akan mengarah pada pengembangan kerangka kerja peraturan untuk industri kendaraan dan layanan lain yang melibatkan sepeda motor.

“Kami ingin melihat ini secara holistik. Setelah layanan ini lebih terintegrasi, tidak hanya untuk penumpang tetapi untuk pengiriman makanan dan pengiriman lainnya juga, kami kemudian akan mengatur seluruh industri secara bersamaan. Itu sebabnya kami melakukan proyek percontohan ini,” tambahnya.

Adapun Gojek Indonesia, Loke mengatakan mereka harus mendirikan perusahaan di Malaysia terlebih dahulu jika ingin memberikan layanan di sini. Dia, bagaimanapun, mengatakan kementerian belum menerima aplikasi dari Gojek.

Sementara itu, Loke juga mengkritik buruknya pemeliharaan stasiun KTM Komuter Kuala Lumpur ketika ia menemukan bahwa hanya satu dari dua walkator baru yang dibangun di stasiun yang berfungsi selama putaran di stasiun kemarin.

Dia juga mengatakan hanya satu dari empat mesin tiket di stasiun masih dalam kondisi baik. Loke mengatakan kondisinya memalukan dan tidak menggambarkan citra negara yang baik, terutama di tengah kampanye Visit Malaysia 2020.

Baca juga: Wajib Selfie, Jadi Syarat Naik Grab di Malaysia

“Saya ingin manajemen puncak perusahaan-perusahaan ini turun secara teratur dan memeriksa layanan yang disediakan di lapangan.
“Bukan hanya menteri yang harus turun untuk memeriksa masalah ini. CEO dari masing-masing perusahaan yang terkait dengan pemerintah harus lebih proaktif, ”tambahnya.

Leave a Reply