KLM Gandeng TU Delft Kembangkan Pesawat Hemat Energi “Flying-V”

0

Maskapai Kerajaan Belanda, KLM Royal Dutch Airlines menunjukkan komitmen untuk mendukung Delft University of Technology (TU Delft) di pertemuan tahunan IATA baru-baru ini di Seoul, Korea Selatan. KLM mendukung TU Delft dalam pengembangan pesawat berkonsep hemat energi yang dikenal dengan Flying-V.

Baca juga: Ikuti Jejak Air France-KLM, Muncul Gagasan Merger Singapore dan Malaysia Airlines

KabarPenumpang.com merangkum aerotime.aero (5/6/2019), KLM dan TU Delft menandatangani perjanjian kerja sama pada 2 Juni 2019 kemarin. Pesawat ini dibuat untuk jarak jauh dan berbadan lebar yang mengintegrasikan kabin penumpang, kargo dan tangki bahan bakar dalam struktur sayap sehingga memberikan tampilan futuristik berbentuk V.

Pesawat ini merupakan konsep seorang mahasiswa TU Berlin Justus Benad saat menulis tesisnya di Airbus Hamburg. Benad mendesain kursi untuk sekitar 314 penumpang dan mirip dengan Airbus A350 tetapi dengan ukuran yang lebih kecil. Menurut Dr. Roelof Vos, pemimpin proyek di TU Delft, ini menghasilkan lebih sedikit resistensi dan lebih sedikit bahan bakar yang dibutuhkan untuk terbang.

Demikian juga, seluruh badan pesawat bertindak seperti sayap, yang membuat seluruh sayap permukaan pengangkatan, semakin mengurangi tagihan bahan bakar. Ukuran pesawat yang lebih kecil ini kompatibel dengan infrastruktur bandara saat ini, tantangan penting bagi maskapai penerbangan.

“Kami telah menerbangkan pesawat tabung dan sayap ini selama beberapa dekade sekarang, tetapi sepertinya konfigurasi mencapai puncak dalam hal efisiensi energi. Konfigurasi baru yang kami usulkan mewujudkan beberapa sinergi antara badan pesawat dan sayap. Badan pesawat secara aktif berkontribusi pada pengangkatan pesawat, dan menciptakan gaya hambat aerodinamik yang lebih sedikit,” kata Vos.

Flying-V akan memiliki lebar sayap yang sama dengan A350 pada 65 m (212 kaki 5 in), tetapi akan lebih pendek pada 55 m (180 kaki 5 in). Lebar sayap V juga berarti tidak diperlukan perubahan bandara untuk menangani pesawat.

“Flying-V lebih kecil dari A350 dan memiliki luas permukaan inflow lebih sedikit dibandingkan dengan volume yang tersedia. Hasilnya kurang resistensi. Itu berarti Flying-V membutuhkan lebih sedikit bahan bakar untuk jarak yang sama,” kata Vos.

Dalam desainnya saat ini, ditenagai oleh dua mesin turbofan yang dipasang di belakang, pesawat akan terbang menggunakan minyak tanah, tetapi para pengembang pesawat menyatakan bahwa mereka bermaksud memanfaatkan inovasi terbaru dalam sistem propulsi, misalnya, beralih dari bahan bakar ke listrik mesin turbofan yang didorong.

Para peneliti ditetapkan untuk mengungkap prototipe terbang pesawat baru mereka musim gugur ini, saat KLM merayakan ulang tahun ke 100-nya. Baik model skala terbang dan bagian ukuran penuh dari interior “Flying-V” akan dipresentasikan pada KLM Experience Days di Amsterdam Airport Schiphol (AMS) pada 3-13 Oktober 2019. Prototipe terbang akan dilanjutkan untuk diuji pada kecepatan rendah selama tinggal landas dan mendarat.

“Kami telah melakukan pengujian numerik dan uji terowongan angin awal, tetapi kami perlu melakukan lebih banyak pengujian di terowongan angin – kecepatan tinggi dan kecepatan rendah untuk menunjukkan bahwa pesawat ini efisien seperti yang kami kira,” kata Vos.

Badan pengatur di seluruh dunia telah berdengung tentang perlunya mempercepat pengurangan jejak karbon industri penerbangan, mendorong pengenalan biofuel, solusi inovatif dan pengembangan pesawat yang lebih hemat bahan bakar. Dengan mendanai penelitian “Flying-V” di TU Delft, KLM bertujuan untuk memimpin dalam upaya mengembangkan penerbangan jarak jauh yang lebih berkelanjutan.

Baca juga: Boeing 747-400 Eks KLM “City of Bangkok” Bakal Menjadi Daya Tarik Hotel di Amsterdam

KLM Royal Dutch Airlines adalah bagian dari Grup Air France-KLM, yang secara konsisten mendapat peringkat sebagai salah satu yang paling berkelanjutan di dunia, menurut Dow Jones Sustainability Index (DJSI) untuk maskapai penerbangan. Menurut TU Delft, bentuk aerodinamis dari jet, di mana semua komponen ditempatkan di sayap pesawat, akan mengurangi bobotnya, memungkinkannya menghemat 20 persen bahan bakar dibandingkan dengan pesawat paling canggih saat ini, Airbus A350-900 .

Leave a Reply