Lima Inovasi ini Bikin Kereta Masa Depan Lebih Cepat dan Aman

0
Ilustrasi kereta berkecepatan tinggi

Proyek pengembangan transportasi umum dengan teknologi terbaru terus berlanjut hingga saat ini. Di hampir semua belahan dunia bahkan mulai membuat pembaruan pada jaringan kereta api cepat mereka seperti kereta maglev di Cina dan Jepang serta Hyperloop yang belum terbukti buatan dari Elon Musk dan Richard Branson.

Baca juga: Tahun 2026, Rusia Akan Punya Kereta dengan Kecepatan 400 Km Per Jam

Meski terlihat lambat dalam pembangunannya untu merencanakan membangun jalur dan kendaraan baru, tetapi ada beberapa inovasi teknis yang jika diterapkan dapat membuat kereta masa depan lebih cepat dan aman. KabarPenumpang.com merangkum dari theconversation.com (19/10/2020), berikut lima inovasi teknis terbaru itu.

1. Sakelar mekatronika
Kegagalan sakelar hampir 20 persen dari total penundaan yang dialami oleh penumpang di perkeretaapian Inggris. Hal ini terjadi jika ada masalah dengan mekanisme yang memungkinkan kereta api berpindah dari satu lintasan ke lintasan lain di persimpangan. Terlepas dari frekuensi masalah, teknologi yang digunakan dalam mekanisme ini hampir tidak berubah sejak desain pertama hampir 200 tahun yang lalu.

Meski begitu, proyek penelitian kolaboratif telah mengeksplorasi teknologi alternatif yang radikal seperti, satu desain inovatif yang disebut Repoint memiliki tiga motor independen yang dapat mengangkat dan menggeser rel, mengandalkan gravitasi untuk menguncinya kembali dan menyediakan redundansi jika satu atau dua motor rusak.

Ini kontras dengan sakelar ada yang menggeser rel ke samping dan dapat macet di tengah jalan, sehingga memiliki lapisan sensor dan protokol tambahan yang mahal untuk mengurangi risiko. Sakelar “mekatronika” generasi berikutnya bertujuan untuk bekerja lebih cepat, meningkatkan kemudahan perawatan, dan mengurangi risiko kegagalan melalui motor cadangannya.

2. Suspensi aktif
Sistem suspensi konvensional membatasi kecepatan kereta saat melaju di jalur melengkung, membatasi jumlah kereta yang dapat Anda jalankan di suatu rute. Sistem ini pada dasarnya bekerja seperti pegas besar, secara otomatis mengubah jarak antara roda dan gerbong saat kereta berjalan di atas tanah yang tidak rata untuk membuat perjalanan terasa lebih mulus.

Sistem suspensi aktif sekarang sedang dikembangkan dengan memperkenalkan sensor, aktuator dan pengontrol baru untuk mengubah jarak antara roda dan kereta secara lebih tepat. Sehingga menawarkan kenyamanan berkendara yang lebih baik dan memungkinkan kereta melewati tikungan melingkar dengan kecepatan dan stabilitas yang lebih baik dan dapat dikombinasikan dengan sistem untuk secara aktif memiringkan kereta saat membelok di tikungan, menawarkan peningkatan manfaat.

3. Mengemudi secara aktif
Pada rangkaian konvensional, kedua roda saling bertautan dan dihubungkan dengan poros tetap, mencegah rotasi relatif di antara keduanya. Saat kereta memasuki tikungan atau rute divergen di persimpangan, kereta harus melambat untuk memastikan roda diarahkan ke trek untuk mencegah getaran roda yang tidak diinginkan. Peneliti perkeretaapian sekarang mengembangkan roda yang berputar secara independen untuk memasukkan mekanisme penggerak terpisah yang dapat membantu mengarahkan rangkaian roda pada rute yang melengkung.

4. Pantograf aktif
Kereta listrik berkecepatan tinggi perlu menjaga kontak yang baik dengan kabel listrik melalui pantograf yang ada di atas kendaraan. Di jalur utama Inggris, ketinggian pantograf biasanya bervariasi sekitar dua meter untuk mengamankan sambungan di berbagai area seperti di terowongan, penyeberangan datar dan jembatan.

Para peneliti mulai mengembangkan pantograf aktif yang tingginya dan getaran yang diinduksi terlibat dalam transfer daya yang dikendalikan oleh aktuator. Pantograf aktif ini dapat meningkatkan gaya kontak dan menghilangkan masalah kehilangan kontak karena perubahan cepat pada ketinggian saluran udara dan gangguan lingkungan lainnya (seperti angin).

5. Kopling virtual
Jumlah kereta yang dapat berjalan pada suatu rute sebagian bergantung pada sistem persinyalan. Kebanyakan perkeretaapian menggunakan sistem blok tetap, yang membagi rel menjadi beberapa bagian, yang mana hanya satu kereta dalam satu waktu yang dapat berada di setiap bagian sehingga harus ada jarak yang signifikan antar kereta.

Tetapi beberapa perkeretaapian sekarang mulai menggunakan sistem persinyalan blok bergerak, dengan menentukan jarak yang diperlukan antar kereta berdasarkan jarak yang dibutuhkan untuk berhenti dalam keadaan darurat. Namun celah ini dapat dikurangi lebih jauh jika didasarkan pada informasi waktu nyata tentang apa yang dilakukan kereta di depan dan di mana kereta akan berhenti jika menginjak rem.

Baca juga: Inilah Sepuluh Kereta Cepat di Dunia

Ini dikenal sebagai “penggandengan virtual” dan melibatkan dua kereta api yang mengkomunikasikan informasi tentang perubahan kecepatan dan aktivitas pengereman sehingga mereka dapat mengurangi atau meningkatkan jarak di antara mereka seminimal mungkin. Dengan jarak yang lebih pendek di antara mereka, lebih banyak kereta dapat berjalan dengan aman pada suatu rute, meningkatkan kapasitas jaringan secara keseluruhan.

Leave a Reply