Mantan Pramugari Frontier Airlines Ceritakan Penerbangan ‘Berbeda’ di Tahun 1950

0
Margie Webb. Foto: gjsentinel.com

Setiap masa selalu ada yang berbeda dari pramugari dalam melayani penumpang pesawat. Seperti pada tahun 1950. Di mana seorang pramugari Frontier Airlines di tahun itu mengatakan banyak yang berbeda dari masa ini.

Baca juga: 90 Tahun Lalu, Pramugari Pertama AS Bekerja Nyambi Jadi ‘Perawat’ di Pesawat

Margie Webb mengaku memiliki kenangan indah pada tugas singkatnya sebagai seorang pramugari Frontier. Bahkan dia masih menyimpan foto dirinya yang menggunakan seragam maskapai itu. Saat itu, pramugari adalah istilah untuk karier khusus wanita.

Album kengangan milik Margie Webb. Foto: gjsentinel.com

“Saya berusia 20 tahun dan seorang gadis Iowa. Saya selalu ingin terbang. Saya pergi ke (University of Denver) sebentar, sampai uang saya habis,” kata Margie yang dikutip KabarPenumpang.com dari gjsentinel.com.

Ketika dirinya melamar di Frontier Airlines, Margie memutuskan untuk membiarkan mimpinya terbang bersama maskapai tersebut. Saat itu, Frontier belum lama bergabung dengan Challenger Airlines. Dia mengatakan, bahwa Challenger merupakan maskapai penerbangan kecil yang melayani Colorado, Wyoming dan Nebraska.

Margie mengaku, mimpi terbang itu terwujud dan pertama kali dirinya naik pesawat adalah saat penerbangan pelatihannya.

“Saya belum pernah naik pesawat sebelumnya. Mereka bilang ambil penerbangan ini dan ini latihanmu. Saya melihat pramugari lain dan apa yang dia lakukan dan itu adalah pelatihan saya,” katanya sambil tertawa.

Margie mengenang, DC 3 (Dakota) adalah pesawat yang lebih kecil dengan deretan dua kursi masing-masing di kedua sisi, dan perjalanan dari Denver ke Grand Junction memakan waktu tujuh jam. Mungkin itu sangat lambat, dan kenyataannya yang terjadi adalah pesawat itu benar-benar berhenti hampir di mana-mana dalam perjalanan seperti Colorado Springs, Pueblo, Cañon City dan Gunnison.

“Itu adalah pengalaman yang luar biasa,” katanya.

Dia sering kali hanya duduk di sebelah penumpang dan melakukan percakapan yang ramah. Langit yang bersahabat memang, meskipun maskapai ini tidak mengambil slogan itu.

“Waktu itu jauh berbeda, tidak ada bandingannya dengan hari ini,” kata Margie.

Mereka tidak makan, jadi dalam perjalanan panjang itu, pilot akan menelepon duluan dan sandwich akan dikirim ke pesawat di pemberhentian berikutnya. Perbedaan besar lainnya adalah pesawat tua tidak bertekanan, dan dengan lebih banyak pasang surut daripada yang bisa diberikan trampolin, hasilnya terkadang tidak menyenangkan.

Pesawat-pesawat itu memiliki apa yang digambarkan Margie sebagai “karton” (kantung muntah) yang diselipkan di bawah kursi untuk mengatasi ketidaknyamanan itu. Tapi Margie tidak pernah sakit, bahkan sebagai pemula di langit. Pesawat-pesawat itu tidak terbang di ketinggian yang sebenarnya, jadi ada banyak hal untuk dilihat.

“Pilot akan menunjukkan hal-hal sepanjang waktu juga, seperti kawanan rusa atau hal-hal seperti itu. Itu seperti pengalaman turis.”

Setelah perjalanan menjadi lebih lama, dia mulai berpikir untuk pindah. Salah satu rute adalah Denver ke Billings ke Salt Lake City, tempat mereka bermalam, lalu ke Albuquerque. Itu dibuat untuk perjalanan tiga hari. Jadi ketika mereka menambahkan penerbangan Phoenix, dia memutuskan sudah waktunya untuk mimpi berikutnya mengambil penerbangan.

“Saya selalu ingin menikah. Semua pramugari masih lajang, kami tidak bisa menikah, itu adalah persyaratan, ”katanya.

Pernikahan selalu menjadi tujuan Margie sejak pertama kali tiba di Denver.

Baca juga: Ellen Church, Pramugari Pertama di Dunia yang Juga Punya Lisensi Pilot

“Saya bertemu suami saya (Richard) pada hari pertama saya di Denver,” katanya. “Dia selalu bilang itu cinta pada pandangan pertama.”

Perjalanan panjang itu membuatnya menjauh dari tunangannya terlalu lama, jadi dia memutuskan untuk meninggalkan industri penerbangan setelah kurang dari setahun.
Itu adalah keputusan yang cukup bagus.

Frontier Airlines sendiri ditutup pada tahun 1986, namun kembali dibuka kembalo dengan manajemen baru pada tahun 1994, yaitu sebagai maskapai berbiaya murah (low cost carrier) yang berbasis di Denver, Colorado.