Setelah Taksi Terbang, Bus Terbang Berkapasitas 40 Orang Tengah dalam Rencana Pembuatan

0
Kelekona berencana buat bus terbang kapasitas 40 penumpang (singularityhub.com)

Moda transportasi udara seperti taksi terbang belakangan semakin nyata keberadaannya. Namun taksi tersebut hanya bisa mengangkut satu atau dua penumpang dan tidak lebih. Tetapi bagaimana jika bukan hanya taksi tetapi ada bus terbang? Sebuah startup yang berbasis di New York, Amerika Serikat mulai berpikir ke arah pembuatan bus terbang.

Baca juga: Investasi di Taksi Terbang Joby Aviation, Toyota Gelontorkan Rp5,3 Triliun

Perusahaan bernama Kelekona itu tengah mengembangkan kendaraan lepas landas dan mendarat vertikal listrik atau (eVTOL) yang akan mampu mengangkut 40 orang sekaligus. Dilansir KabarPenumpang.com dari singularityhub.com (10/6/2021), desain kendaraan yang dibuat oleh Kelekona memiliki bentuk ramping dan futuristik dengan bentuk datar seperti UFO. Braeden Kelekona mengatakan, untuk semua suar desain yang tampak sebenarnya memiliki kepraktisan di otak.

“Kami memiliki wilayah udara yang sangat kecil di New York. Tidak pernah masuk akal bagi kami untuk membuat pesawat kecil yang hanya mampu mengangkut hingga enam orang. Anda harus memiliki jenis angkutan massal yang kami andalkan di kota ini. Masuk akal untuk mencoba memindahkan orang sebanyak mungkin dalam satu pesawat, sehingga kita tidak memonopoli wilayah udara,“ ujar Braeden.

Dia menambahkan, ada lebih banyak ruang di langit dibandingkan di darat. Tetapi untuk jalur penerbangan masih perlu direncanakan dengan hati-hati karena berada di area tertentu terutama di dalam serta dekat dengan kota-kota besar. Sehingga nantinya jika taksi terbang menjadi cukup terjangkau bagi orang untuk menggunakannya, akan ada banyak masalah dengan lalu lintas dan kemacetan baik di langit maupun ruang lepas dan mendarat di darat.

Braeden menjelaskan, terkait keterjangkauan menjadi prioritas di mana ini akan berbeda terutama pada tahap awal teknologi. Meski begitu, tujuannya adalah agar tiket bus drone atau bus terbang ini seharga dengan tiket kereta api untuk jarak yang sama.

Rute pertama, dari Manhattan ke Hamptons, disebutkan akan memiliki waktu penerbangan 30 menit dan harga tiket $85 atau sekitar Rp1,2 juta. Rute lain yang dituju termasuk Los Angeles ke San Francisco, New York City ke Washington DC dan London ke Paris yang bisa dihubungkan semuanya dalam satu jam.

Di mana waktu tempuhnya sebanding dengan waktu yang dibutuhkan pada penerbangan reguler yang sudah ada. Salah satu perbedaannya, idealnya, adalah bahwa eVTOL akan dapat mendarat dan lepas landas lebih dekat ke pusat kota, mengingat mereka tidak memerlukan landasan pacu yang panjang.

Untuk alasan yang sama, perusahaan juga membayangkan pendekatan yang efisien untuk menghubungkan gudang; pesawatnya akan dapat membawa 12 hingga 24 kontainer pengiriman, atau muatan kargo 10 ribu pon. Memindahkan bobot sebanyak itu, ditambah bobot pesawat itu sendiri, akan membutuhkan banyak daya baterai.

Bodi bus terbang akan terbuat dari komposit cetak 3D dan aluminium dan dilengkapi dengan delapan kipas vektor dorong dengan baling-baling yang pitchnya dapat berubah untuk berbagai tahap penerbangan yakni lepas landas vertikal, terbang ke depan dan mendarat. Semua ini akan dibangun di sekitar paket baterai modular raksasa.

“Alih-alih membangun badan pesawat yang menarik dan kemudian mencoba mencari cara untuk memasukkan baterai ke dalam pesawat itu, kami mulai dengan baterai terlebih dahulu dan meletakkan benda-benda di atasnya,” kata Braeden.

Paket baterai akan memiliki kapasitas 3,6 megawatt jam, dan akan dibuat agar mudah diganti dengan iterasi baru karena teknologi baterai terus meningkat. Kebutuhan energi pesawat kemungkinan akan menjadi tantangan terbesar yang dihadapi Kelkona dalam desain, produksi, dan peluncurannya; Saat ini, pesawat masih dalam tahap simulasi komputer.

Baca juga: Korea Selatan Berencana Luncurkan Taksi Terbang di 2025

Sebuah perusahaan Inggris bernama GKN Aerospace sedang mengembangkan konsep serupa. Diumumkan pada bulan Februari, Skybus akan memuat 30 hingga 50 penumpang, dan dimaksudkan untuk “transit massal melalui rute yang sangat padat.” Meskipun dibuat untuk lepas landas dan mendarat vertikal, desain pesawat memiliki sayap besar di kedua sisi ini akan membuat lebih sulit untuk menemukan ruang yang dapat beradaptasi di daerah perkotaan. Kelekona berencana untuk memulai dengan rute khusus kargo, dengan rute penumpang direncanakan pada tahun 2024, menunggu persetujuan dari FAA.

LEAVE A REPLY