Volocopter Buat Versi Sayap Tetap untuk Penerbangan Jarak Lebih Jauh dan Lama

0
Volocopter meluncurkan taksi terbang sayap tetap untuk penerbangan yang lebih lama (newatlas.com)

Sejak memasuki dunia taksi terbang pada tahun 2013, Volocopter telah memperkenalkan beberapa iterasi berbeda dari pesawat serba listriknya, secara bertahap menyempurnakan desain agar lebih aerodinamis, lebih stabil, dan lebih bertenaga. Pesawat eVTOL (electric Vertical Takeoff and Landing) yang dikenal sebagai VoloCity dibangun untuk membawa dua orang antar stasiun yang dikenal sebagai VoloPorts yang berjarak sekitar 30 km (18 mil), dengan sistem navigasi otonom yang menangani seluruh penerbangan.

Baca juga: Tiket Penerbangan eVTOL Penumpang Pertama Volocopter di Singapura Ludes Terjual dalam Sekejap

Perusahaan ini juga telah merancang drone angkat berat untuk membawa kargo seberat 200 kg, dan bahkan mengadaptasi teknologi untuk membangun drone penyemprot tanaman untuk John Deere. VoloConnect baru sedikit berbeda dari desain pesawat sebelumnya, terutama melalui sistem “angkat dan dorong” hibrida yang digunakan untuk melakukan perjalanan di udara.

Di mana pesawat Volocopter lainnya pada dasarnya berfungsi sebagai pesawat tak berawak raksasa, VoloConnect menggunakan rotor horizontal untuk mengangkat dirinya sendiri ke udara dan menyesuaikan ketinggiannya, dan kemudian sepasang kipas pendorong menendang untuk bergerak maju. KabarPenumpang.com melansir newatlas.com (17/5/2021), VoloConnect empat kursi dapat melakukan perjalanan hingga 100 km (62 mil) dengan setiap pengisian baterainya dan, dengan roda pendaratan yang dapat ditarik, memiliki kecepatan jelajah maksimum 250 km per jam (155 mph).

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa pesawat tersebut telah dikerjakan selama sekitar dua tahun dan telah menguji prototipe skala dan “dengan cepat berkembang” menuju pengujian versi skala penuh. Desainnya juga sedikit berbeda dengan apa yang telah kami lihat dari sejumlah pemain terkenal di kancah eVTOL yang menggunakan mekanisme miring untuk beralih antara mode penerbangan vertikal dan horizontal, seperti Joby Aviation dan Lilium.

Ini dikenal sebagai dorong vektor dan menjanjikan kinerja yang lebih besar, dengan pesawat Joby mampu menempuh jarak hingga 240 km (150 mil) pada setiap pengisian daya. Kelemahan dari vektor dorong, bagaimanapun, kemungkinan merupakan jalan yang lebih rumit untuk sertifikasi, seperti yang dijelaskan Mike Hirschberg, direktur eksekutif dari Vertical Flight Society.

“Dorongan vektor adalah kinerja paling kompleks dan tertinggi. Kompleksitas sama dengan lebih banyak kinerja biaya dan risiko jadwal, tetapi hasil yang lebih tinggi,” katanya.

VoloConnect memiliki kemiripan yang lebih kuat dengan eVTOL Archer Aviation, yang menggunakan rotor terpisah untuk pengangkatan vertikal dan momentum ke depan, dan juga kebetulan memiliki kisaran yang sama.

Baca juga: Volocopter dan Grab Canangkan Uji Coba Taksi Udara di Asia Tenggara

“Kami yakin bahwa keluarga pesawat ini, dan pengalaman bertahun-tahun serta inovasi terdepan yang mendasari pendiriannya, akan merintis cara layanan UAM listrik (mobilitas udara perkotaan) untuk diluncurkan secara komersial dan internasional,” kata Florian Reuter, CEO Volocopter.

Perusahaan berharap dapat memperoleh sertifikasi VoloConnect dalam lima tahun.

Leave a Reply