WHO Setujui Rencana Peluncuran 120 Juta Tes Diagnostik Cepat Covid-19

0
ilustrasi tes Covid-19 (theguardian.com)

Faktanya, sampai saat ini belum ada alat untuk mengecek tes Covid-19 yang dapat mengeluarkan hasil dengan cepat dan akurat. Bila pun ada tes cepat mencari antigen, atau protein yang ditemukan di permukaan virus, umumnya dianggap kurang akurat meski jauh lebih cepat daripada tes genetik tingkat tinggi, yang dikenal sebagai tes PCR. Hal ini juga yang membuat beberapa negara kemudian mencoba untuk membuat vaksin dan alat tes untuk hasil dengan waktu yang cepat serta akurat.

Baca juga: Gelar Rapid Test, Bandara Vancouver dan WestJet Airlines Jadi Contoh Penanganan Covid-19 di Kanada

Kemudian Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah menyetujui rencana untuk meluncurkan 120 juta tes diagnostik cepat untuk virus corona. Rencana ini bertujuan untuk membantu negara berpenghasilan rendah dan menengah dalam mengatasi kesenjangan pengujian dengan negara yang lebih kaya.

Dilansir KabarPenumpang.com dari theguardian.com (28/9/2020), tes diagnostik cepat ini berbasis antigen yang dikeluarkan oleh WHO untuk daftar penggunaan darurat membuthkan  biaya sekitar sekitar €4,28 atau sekitar Rp74 ribu per unitnya. Awalnya program ini membutuhkan €513,9 juta dan belum sepenuhnya didanai tetapi akan dimulai paling cepat bulan depan untuk menyediakan akses yang lebih baik ke daerah yang lebih sulit dijangkau dengan tes PCR yang dilakukan di banyak negara kaya.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus memuji program tersebut sebagai “kabar baik” dalam memerangi Covid-19.

“Tes ini memberikan hasil yang dapat diandalkan dalam waktu sekitar 15 hingga 30 menit, bukan berjam-jam atau berhari-hari, dengan harga yang lebih rendah dengan peralatan yang kurang canggih. Ini akan memungkinkan perluasan pengujian, terutama di daerah yang sulit dijangkau yang tidak memiliki fasilitas laboratorium atau petugas kesehatan yang cukup terlatih untuk melakukan tes PCR,” kata Tedros.

“Kami memiliki kesepakatan, kami memiliki pendanaan awal dan sekarang kami membutuhkan dana penuh untuk membeli tes ini,” tambahnya.

Dr Catharina Boehme, kepala eksekutif sebuah kelompok nirlaba bernama Foundation for Innovative New Diagnostics, mengatakan peluncuran tersebut akan dilakukan di 20 negara di Afrika dan akan bergantung pada dukungan dari kelompok-kelompok termasuk Clinton Health Access Initiative. Dia mengatakan tes diagnostik akan diberikan oleh SD Biosensor dan Abbott.

Peter Sands, direktur eksekutif Global Fund, sebuah kemitraan yang bekerja untuk mengakhiri epidemi, mengatakan akan menyediakan €42,8 juta awal dari mekanisme respons Covid-19. Dia mengatakan penerapan tes diagnostik cepat antigen berkualitas akan menjadi “langkah signifikan” dalam membantu menahan dan memerangi virus corona.

Banyak negara kaya juga menghadapi masalah dalam melakukan pengujian yang akurat, dan pengujian itu sendiri bukanlah obat mujarab. Negara-negara seperti Prancis dan Amerika Serikat kadang-kadang menghadapi kemunduran dan masalah, dan tes cepat di Inggris dan Spanyol ternyata tidak akurat.

Baca juga: Keras! Syarat Rapid Test-Swab Test Penumpang Pesawat Dihapus, Pengamat: Pemerintah Merestui Herd Immunity

Tetapi meluncurkan pengujian di negara-negara miskin bertujuan untuk membantu petugas perawatan kesehatan mendapatkan pegangan yang lebih baik tentang di mana virus itu telah menyebar. Sands mengatakan negara-negara berpenghasilan tinggi saat ini melakukan 292 tes per hari per 100 ribu orang, sedangkan negara berpenghasilan terendah melakukan 14 per 100 ribu orang.

Dia mengatakan 120 juta tes akan mewakili “peningkatan besar-besaran” dalam pengujian, tetapi masih sebagian kecil dari apa yang dibutuhkan di negara-negara tersebut.

Leave a Reply