Wing-Ship, Pilihan Moda Transportasi Baru Untuk Indonesia

(The Maritime Executive)

Setahun sudah berlalu kecelakaan Lion Air JT 610 dan banyak penemuan yang menjadi faktor kecelakaan pesawat Boeing 737 Max tersebut. Memang bila dibandingkan dengan moda transportasi lainnya, pesawat memiliki jarak tempuh yang lebih cepat. Namun beberapa penumpang masih bisa memilih antara pesawat atau ferry untuk melakukan perjalanan menyeberang pulau. Suatu waktu pemerintah Indonesia menganggap ide membangun jembatan atau terowongan antara Sumatera dan Jawa akan ditinggalkan karena teknologi hidrofoil tidak cocok.

Baca juga: OSG ScreeneX Hadirkan ‘Informasi’ pada Kaca Moda Transportasi Umum

Kapal hidrofoil dan hovercraft paling cocok untuk layanan jarak pendek, bukan jarak yang jauh antara pulau-pulau Indonesia. Wilayah Laut Jawa bahkan bisa menjadi tempat ideal untuk menguji efek wing-ship dalam layanan transportasi penumpang antar kota termasuk antar kota-kota pesisir di pantai utara Jawa.

Sebuah kendaraan seperti Wing-Ship buatan Korea Selatan yang dapat menampung 50 kursi dapat menempuh perjalanan 300 mil antara Jakarta dan Semarang dalam waktu kurang dari tiga jam, dibandingkan dengan enam jam dengan kereta penumpang dan satu jam dan 10 menit dengan pesawat terbang. Kombinasi dari konsumsi bahan bakar yang jauh lebih rendah, penghematan biaya bandara dan kebutuhan kru yang lebih kecil akan mengurangi biaya operasi dan pada gilirannya mengurangi biaya tiket antara kereta api dan biaya tiket pesawat.

KabarPenumpang.com merangkum maritime-executive.com, beberapa sektor dalam industri transportasi komersial mulai mengalami kekurangan personel untuk mengoperasikan kendaraan transportasi. Analis industri memproyeksikan kekurangan pilot maskapai selama 15 hingga 20 tahun ke depan, dengan wilayah Asia-Pasifik membutuhkan 260 ribu pilot komersial tambahan.

Hingga akhirnya penyedia transportasi Indonesia mungkin ingin memeriksa opsi efek tanah. Pada saat ini, ada sejumlah kecil kendaraan efek wing-in-ground yang sesuai yang tersedia untuk demonstrasi dalam transportasi antar kota di Indonesia. Kendaraan Airfish-8 yang dibangun di Singapura membawa delapan penumpang dan perusahaan memiliki rencana untuk mengembangkan versi 24 penumpang.

Dari Korea Selatan, Wing-Ship telah membangun kendaraan 50 penumpang yang dapat digunakan dalam layanan demonstrasi di Indonesia, mungkin di rute pantai antara Jakarta dan Semarang untuk menilai penerimaan pasar terhadap durasi perjalanan dengan harga bersaing hanya di bawah tiga jam, dibandingkan dengan enam jam dengan kereta api. Ketinggian gelombang melintasi laut Jawa biasanya tetap di bawah tiga meter dalam 40 km per jam angin.

Melintasi Laut Jawa, kapal darat berkekuatan 50 penumpang dapat menempuh jarak 500 kilometer antara Surabaya di Jawa dan Banjarmasin-Banjarbaru di Kalimantan tenggara dalam waktu kurang dari tiga jam. Untuk meningkatkan navigasi, mini-glider reel-out yang ditambatkan ke kapal akan membawa kamera dengan radar dan naik sekitar 200 meter di atas laut untuk memindai hingga 50 km ke depan, memungkinkan pilot untuk merencanakan rute yang cocok di sekitar layanan domestik antar-pulau yang bergerak lambat kapal ferry.

Sementara kapal efek darat akan melakukan perjalanan pada ketinggian 1,2 meter di atas laut yang tenang, itu bisa naik hingga ketinggian 10 m bila diperlukan. Di luar Indonesia, transportasi pantai domestik yang menggunakan teknologi efek tanah cepat akan menyediakan layanan yang menghubungkan kota-kota di Vietnam timur dan selatan, juga antara Bangkok dan Songkhla-Hat Yai di Thailand timur. Wilayah ini juga menawarkan banyak kemungkinan untuk hubungan internasional seperti Singapura – Jakarta, Singapura – Brunei, Hong Kong – Tai Pei dan Hong Kong – Manila dengan sambungan jarak jauh seperti Singapura – Manila, Singapura – Bangkok dan Jakarta – Bangkok di mana ukuran mega kombinasi layanan kendaraan akan mengangkut barang cepat bersama penumpang. Kendaraan 50 kursi yang dibangun oleh Wing-Ship mungkin terlalu kecil untuk layanan regional Asia di masa depan.

Di laut yang tenang, kendaraan WiSE (Wings In Surface Effect) dapat berjalan secara optimal pada ketinggian lima persen dari lebar sayap, atau ketinggian 1,5 m untuk lebar sayap 30 meter. Dalam kondisi seperti itu dan pada kecepatan yang sama seperti pesawat komuter, kendaraan WIG akan mengkonsumsi energi 25 hingga 35 persen.

Mengingat bahwa menggandakan kecepatan kendaraan meningkatkan konsumsi energi dengan faktor delapan, kendaraan WIG pada 250 km per jam akan membutuhkan kurang dari 10 persen jumlah energi sebagai pesawat komuter yang membawa muatan yang setara pada 500 km per jam. Tata letak kendaraan WIG memungkinkan efisiensi daya pendorong yang lebih besar daripada pesawat terbang.

Lion Air Boeing 737 menggunakan kipas propulsi yang lebih besar untuk mendorong volume udara yang lebih besar pada kecepatan relatif lebih rendah, untuk meningkatkan efisiensi pendorong. Menempatkan baling-baling kendaraan WIG di atas buritan memungkinkan pemasangan baling-baling berdiameter rotor helikopter dan digerakkan melalui gearbox reduksi planetary dari satu engine, meningkatkan efisiensi propulsi di luar sistem propulsi pesawat apa pun.

Varian lain yang dapat disesuaikan dengan propulsi propeller akan mencakup rotor kembar intermeshing yang dikembangkan oleh perancang helikopter Frank Piasecki atau poros konsentris-koaksial, rotor kembar konterotasi yang ditawarkan pada helikopter modern lainnya. Beberapa faktor yang termasuk proyeksi kekurangan pilot pesawat terbang, meningkatnya kompleksitas operasional pesawat komersial, biaya dan durasi pelatihan pilot di masa depan bersama dengan jarak yang relatif pendek antara beberapa kota besar di pesisir Asia meningkatkan prospek masa depan untuk kecepatan tinggi, maritim- transportasi darat berbasis efek antara kota-kota tersebut.

Baca juga: Ibukota Baru Akan Punya Bandara VVIP untuk Private Jet

Menjadi jauh lebih kompleks untuk dioperasikan daripada pesawat komersial memungkinkan pilot trainee teknologi ground effect untuk mencapai tingkat tinggi kompetensi operasi dengan biaya lebih rendah dan dalam waktu kurang dari pelatihan pilot maskapai komersial. Kendaraan ground effect mampu menyediakan layanan transportasi pantai Asia jangka pendek di masa depan.