300 Taksi Listrik Berwarna Hijau Mulai Penuhi Jalanan di Singapura

0
Menteri Senior Negara Transportasi Amy Khor menandai gelombang pertama taksi listrik. ST FOTO: ONG WEE JIN

Taksi listrik berwarna hijau cerah sudah mulai beroperasi 30 Agustus kemarin di Singapura. Taksi tersebut adalah MG5 dan merupakan batch pertama dari 300 listrik buatan Cina yang akan diluncurkan penuh pada akhir tahun ini.

Baca juga: Dalam Waktu Enam Menit, Baterai Mobil Listrik Terisi 90 Persen

Taksi listrik ini dioperasikan oleh SMRT Corporation Ltd dan disebut juga sebagai Strides Taxi. Dilansir KabarPenumpang.com dari straitstimes.com (30/8/2021), SMRT yang merupakan milik Temasek berencana menggunakan taksi listrik sepenuhnya pada tahun 2026.

Taksi Strides diharapkan akan menjadi operator taksi dengan armada listrik terbesar saat ini. SMRT mengatakan, untuk mendorong pengemudi menggunakan taksi yang lebih ramah lingkungan tersebut, mereka bekerja sama dengan SP Group dan Shell agar memberikan diskon pengisian daya.

Tak hanya itu, pengguna awal taksi MG5 akan mendapatkan sewa gratis dan biaya tak terbatas selama 30 hari pertama. Mereka juga bisa memanfaatkan 140 pengisi daya cepat publik di 80 lokasi di seluruh pulau serta dapat menghemat sekitar $300 per bulan dalam biaya energi dibandingkan dengan mengendarai taksi konvensional.

Untuk mengisi taksi MG5 dengan kapasitas 80 persen dibutuhkan waktu selama 40 menit. Seorang pengemudi taksi Ban Kum Cheong yang adalah salah satu pengguna awal mengatakan, sewa untuk taksi listrik baru ini sebanding dengan model hibrida yang ada.

SMRT mengatakan 300 taksi listrik akan membantu mengurangi emisi karbon tahunan hingga sepuluh ton. Armada taksi yang sepenuhnya listrik akan mengurangi emisi karbon tahunan operator taksi sebesar 20 ribu ton. Menteri Senior Negara Transportasi Amy Khor, yang hadir pada acara peluncuran, mengatakan pengemudi taksi listrik mungkin harus melakukan penyesuaian dalam hal pengisian kendaraan mereka, perawatan kendaraan, serta kebiasaan mengemudi.

“Saya senang Strides Taxi telah meluncurkan paket tindakan untuk mendukung pengemudi taksi ini saat mereka melakukan transisi ini. Saya ingin mendorong operator taksi dan PHC (private-hire car) lainnya untuk juga bergabung dorongan ini untuk menjadi hijau dan lebih ramah lingkungan, dan untuk menggemparkan armada mereka,” tambah Khor.

Untuk diketahui, bulan lalu perusahaan ride-hailing Grab mulai menguji coba layanan baru yang memungkinkan penumpang memesan perjalanan hanya dengan kendaraan hibrida atau listrik. Grab sedang memperluas armada kendaraan listrik dan hibridanya di Singapura melalui lengan sewanya GrabRentals, dan bertujuan untuk memiliki armada penuh yang menggunakan energi yang lebih bersih pada tahun 2030.

Saat ini, sekitar 30 persen kendaraan sewaan pribadi di platform Grab di sini adalah kendaraan listrik atau kendaraan hibrida. Saingan GoJek juga mengatakan akan bekerja sama dengan mitra armadanya untuk memperkenalkan kendaraan energi yang lebih bersih di sini. Sekitar 30 persen armadanya adalah kendaraan hibrida atau listrik sekarang.

Baca juga: BlueSG Singapura Hadirkan Stasiun Pengisian Daya untuk Mobil Listrik Lain

Simon Ngiam mengatakan, yang telah menjadi sopir taksi selama tujuh tahun, termasuk di antara mereka yang beralih dari taksi hibrida ke taksi listrik MG5 baru. Dia mengambil kesempatan itu karena dia ingin mengendarai kendaraan listrik selama beberapa tahun setelah teman-temannya di China mengoceh tentang pengalaman itu kepadanya. Dengan empat titik pengisian daya di dekat rumahnya, pengisian daya taksi barunya menjadi nyaman, dan Ngiam mengatakan MG5 adalah pengendaraan yang jauh lebih mulus daripada taksi hibrida yang ia kendarai sebelumnya.