Airbus A320 Qingdao Airlines Dilengkapi Sistem Internet Satelit Berkecepatan Tinggi 100 Mbps

0
Qingdao Airlines lakukan siaran langsung dari ketinggian 10 ribu meter (thestar.com.my)

Maskapai dunia mulai meningkatkan pelayanan dalam penerbangan mereka dengan salah satunya adalah akses internet. Sepeeti Cina yang baru-baru ini berhasil menyelesaikan penerbangan perdana dengan pesawat yang dilengkapi dengan sistem internet satelit berkecepatan tinggi buatan dalam negeri pada Selasa (7/7/2020) kemarin.

Baca juga: Sering Bepergian Naik Pesawat, Pasti Tahu Aplikasi Pembobol WiFi Bandara Ini, Kan?

Pesawat pertama yang dilengkapi sistem ini adalah Airbus A320 milik maskapai Qingdao Airlines QW9771. Pesawat tersebut lepas landas dari bandara internasional Qingdao Liuting pukul 16.46 waktu setempat dan tiba di Bandara Internasional Chengdu Shuangliu pukul 19.21 waktu setempat. KabarPenumpang.com melansir dari laman businesstoday.in (8/7/2020), penerbangan yang mengangkut pejabat pemerintahan, kontraktor dan perwakilan dari perusahaan yang terlibat dalam program ini bisa mengakses layanan internet lebih tinggi dari 100 Mbps pada ketinggian 10 ribu meter.

Tak hanya itu, maskapai ini melakukan siaran langsung selama penerbangan dan menandai siaran langsung pertama dalam sejarah penerbangan sipil Cina. Sistem satelit didasarkan pada XstreamSAT, yang dibangun menggunakan satelit throughput (HTS) pertama dan satu-satunya milik Cina di frekuensi band, Zhongxing 16. Sedangkan pada pesawat lainnya internet didukung oleh satelit Ku band dengan kecepatan koneksi jauh lebih lambat.

Analis industri mengatakan suatu ekosistem dapat dikembangkan berdasarkan pada internet dalam penerbangan berkecepatan tinggi, dan dapat mencakup e-commerce, ritel baru dan layanan hiburan. Itu dapat membantu membentuk kembali industri penerbangan sipil Cina pada periode pasca-virus. Sumber daya HTS disediakan oleh China Satellite Communication Company. Selain sektor penerbangan, perusahaan juga dapat menyediakan layanan internet berbasis satelit di bidang lain seperti energi, navigasi, dan tanggap darurat.

Menurut sebuah pernyataan oleh Qingdao Airlines, modifikasi pada pesawat dimulai pada bulan November, dan penerbangan uji pertama dilakukan pada bulan Januari, sedangkan sertifikasi dan pengujian pesawat dilakukan dari bulan Desember hingga Juni. ChinaSat 16, satelit komunikasi pertama di Cina yang menggunakan teknologi broadband Ka-band, dikembangkan oleh China Academy of Space Technology berdasarkan platform satelit komunikasi DFH-3B.

Satelit ini telah mengorbit Bumi hampir 40 ribu km di atas tanah sejak diluncurkan ke luar angkasa di atas roket pembawa Long March 3B dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di provinsi Sichuan pada April 2017. Pesawat ruang angkasa itu telah dijuluki oleh otoritas ruang angkasa sebagai satelit komunikasi paling canggih di Cina sebelum Shijian 20, yang diluncurkan ke luar angkasa Desember lalu.

Baca juga: Citra Satelit NASA Temukan Polusi di Cina Berkurang Drastis, Akibat Sepinya Penerbangan?

Dengan berat 4,6 metrik ton, satelit ini diharapkan beroperasi dalam orbit geostasioner selama 15 tahun. Ini fitur sistem komunikasi broadband Ka-band yang mampu mentransmisikan 20 gigabit data per detik, melebihi kapasitas total semua satelit komunikasi sebelumnya di negara itu. Ini telah melakukan percobaan pertama di dunia pada komunikasi laser orbit tinggi, teknologi penting untuk memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk mengirim, menerima dan mengirimkan sejumlah besar data dengan stasiun darat

Leave a Reply