Coba Bunuh Diri, Awak Kabin Lompat dari Lantai 3 Gedung Kantor Pusat Emirates

Emirates (www.heraldsun.com.au)

Seorang awak kabin Emirates melompat dari balkon lantai tiga kantor pusat maskapai tersebut. Disebut-sebut apa yang dilakukan oleh awak kabin keturunan Lebanon ini sebagai upaya percobaan bunuh diri.

Baca juga: Pramugari Emirates Lompat dari Pesawat, Akhirnya Tewas Sehari Setelah Jalani Perawatan

Dilansir KabarPenumpang.com dari paddleyourownkanoo.com (18/2/2019), awak kabin tersebut hanya mengalami luka serius dan sudah mendapatkan perawatan oleh pihak Emirates. Kini dirinya sudah dibawa ke rumah sakit Dubai untuk pemulihan lebih lanjut.

Awak kabin yang tidak disebutkan namanya itu sebelum melompat diduga merekam pesan suara yang menjelaskan motifnya bunuh diri. Dia mengatakan maskapai tidak peduli dengan karyawan mereka.

Awak kabin yang terjatuh dari lantai 3 (paddleyourownkanoo.com)

“Saya melompat dari lantai tiga karena itu tidak adil. Saya tertindas. Tidak ada yang membantu saya di Emirates, tidak ada. Saya melakukan ini sebagai pelajaran bagi semua orang yang berjuang di perusahaan ini. Saya ingin Anda semua mengirim ini dan saya ingin semua media menulis tentang itu karena tidak adil apa yang terjadi pada kami. Ini tidak adil,” ujar awak tersebut dalam rekaman suaranya.

Awak kabin tersebut diduga pergi ke Emirates Group Headquarters (EGHQ) untuk megundurkan diri. Sayangnya pengunduran dirinya tersebut ditangguhkan selama pertemuan dengan manajer dan perwakilan SDM.

Terkait aksi percobaan bunuh diri tersebut, memo internal di EGHQ bocor dan berisikan, bahwa seorang rekan mereka terluka dalam insiden di atrium EGHQ. Dia menerima perawatan di rumah sakit dan pihak Emirates melakukan pertolongan pada korban.

“Ini adalah waktu yang sulit dan sensitif untuk semua orang di EGHQ, terutama untuk rekan kami yang terluka, dan mereka yang menyaksikannya dan bergegas untuk membantu. Mereka semua membutuhkan dukungan kami sekarang dan kami harus menghormati kebutuhan mereka akan privasi,” kata pihak EGHQ.

Bahkan mereka mengatakan kepada seluruh staf untuk tidak menyebarkan informasi yang cenderung sensitif atau membahayakan rekan kerja dengan cara apapun. Semua staf juga diperintahkan untuk tidak mengklik/ memfilmkan atau memposting foto/ video yang terkait dengan kejadian tersebut dan berhati-hatilah dengan apa yang dituliskan di media sosial.

Dalam upaya nyata untuk membungkam desas-desus itu, Emirates telah menonaktifkan grup Facebook populer selama setidaknya 24 jam. Insiden tersebut mengingatkan pada bunuh diri awak kabin tragis tahun lalu di bandara Entebbe di mana seorang anggota perempuan awak kabin Emirates tampaknya melompat dari pintu terbuka Boeing 777 yang diparkir.

Anggota kru itu diduga memegang botol kaca di lehernya ketika dia melompat agar menyebabkan cedera fatal. Dalam hal itu, sumber menyatakan bahwa anggota kru ditempatkan di bawah tekanan yang meningkat dari bos di maskapai. Kebijakan kontroversial termasuk “program manajemen penampilan” dan kebijakan pensiun dini yang disorot menjadi faktor utama dalam keputusan anggota kru untuk mengakhiri hidupnya.

Baca juga: Pramugari Air India Jatuh dari Pesawat, “Untung” Hanya Patah Tulang

Insiden terbaru ini akan kembali menyoroti budaya tempat kerja Emirates. Sebuah acara forum baru-baru ini di maskapai ini menyoroti betapa banyak awak kabin yang tidak bahagia saat ini dan ada banyak kekhawatiran tentang pendekatan baru terhadap disiplin yang telah melihat anggota kru dipecat karena ketidakpercayaan kecil.