Grab Minta Pengemudi dan Penumpang Isi Form Pernyataan Kesehatan Sebelum Melakukan Perjalanan

0
(straitstimes.com)

Para pengguna ride hailing saat ini tidak akan bisa duduk di kursi depan penumpang ketika naik mobil. Bahkan salah satunya yakni Grab meminta para penumpang juga harus mengisi keterangan kesehatan dan kebersihan sebelum melakukan perjalanan.

Baca juga: Di Singapura, Private Hire Car Bila Beroperasi Dianggap Ilegal dan Kena Denda $10 Ribu

Hal ini merupakan serangkaian tindakan pencegahan yang diperkenalkan Grab di Singapura pada akhir bulan ini (Juni 2020-red) untuk menghadapi pandemi Covid-19. Grab mengatakan pihaknya juga memberlakukan jarak yang aman di dalam kendaraan sehingga penumpang tidak diperbolehkan duduk di kursi sebelah pengemudi.

“Ini artinya mobil dengan empat kursi hanya akan diisi oleh tiga penumpang,” ujar Grab.

Selain itu Grab menyebutkan, pengemudi maupun penumpang bisa membatalkan perjalanan jika salah satu dari mereka tampak tidak sehat atau tidak menggunakan masker.

Dilansir KabarPenumpang.com dari straitstimes.com (3/6/2020), nantinya pihak manapun yang membatalkan perjalanan tidak akan bertanggung jawab atas hukuman apa pun. Terkait persyaratan untuk menyatakan status kesehatan dan kebersihan, Grab mengatakan para pengemudi dan penumpang mengirimkan pernyataan kesehatan mereka setiap hari.

“Fitur pernyataan kesehatan dan kebersihan online baru akan mengharuskan semua pengemudi dan mitra pengiriman, serta penumpang, untuk mengonfirmasi bahwa mereka tidak menunjukkan gejala Covid-19, dan telah mengadopsi langkah-langkah keselamatan dan kebersihan yang diperlukan, sebelum mereka dapat mulai mengemudi, mengantarkan pesanan atau memesan tumpangan,” kata Grab.

Tak hanya itu, pengemudi dan mitra pengiriman juga akan diminta untuk mengambil selfie menggunakan fitur masker selfie setelah menyelesaikan pernyataan tersebut.

“Kami telah memperbarui peringkat dan sistem umpan baliknya untuk memungkinkan pengguna melaporkan masalah terkait kesehatan dan kebersihan,” ujar Grab.

Pengemudi dan penumpang yang kedapatan melakukan tindakan pencegahan secara tidak memadai dapat membuat akun mereka ditangguhkan. Kepala operasi regional Grab Singapura, Russell Cohen, mengatakan perusahaan sedang mencari cara untuk menetapkan standar yang lebih tinggi untuk standar higiene dalam perjalanan naik.

Perusahaan GoJek dan operator taksi, ComfortDelGro, keduanya mengatakan bahwa mereka juga telah melakukan tindakan, ketika ditanya tentang tindakan pencegahan Covid-19 mereka. Manajer umum GokJek, Lien Choong Luen, mengatakan para pengemudi akan mendapatkan layanan fogging dan sanitasi mobil gratis.

Baca juga: Cegah Virus Corona, Otoritas Angkutan Darat Singapura Bagikan 300 Ribu Masker ke Sopir Taksi

Kepala komunikasi korporat grup ComfortDelGro, Tammy Tan, mengatakan armada taksinya memiliki sistem SafeEntry untuk pelacakan kontak. Dia menambahkan bahwa 400 taksi ComfortDelGro sedang dilengkapi dengan perisai plastik di sekitar kursi pengemudi sebagai bagian dari persidangan. Jika berhasil, itu akan diperluas ke lebih banyak armadanya sebagai cara untuk meminimalkan kontak dengan penumpang.

Leave a Reply