Indian Railways Bikin Kereta Kloning Guna Kurangi Penumpang di Daftar Tunggu

0
Gerbong baru kereta di India (zeenews.india.com)

Daftar tunggu penumpang Indian Railways nyatanya cukup banyak untuk satu kali perjalanan. Mereka biasanya menunggu kursi kosong penumpang lain yang membatalkan tiket kereta mereka. Adanya masalah ini kemudian membuat Indian Railways memiliki rencana untuk mengurangi penumpang yang masuk daftar tunggu.

Baca juga: Rajdhani Express Kembali Beroperasi, Indian Railways: Tidak Ada Selimut dan Makanan

Dilansir KabarPenumpang.com dari livemint.com (8/9/2020), di mana rencananya adalah menjalankan kereta kloning khusus di rute yang memiliki lalu lintas penumpang tinggi. Indian Railways berencana memulai kereta kloning secara bertahap dalam 15 hari ke depan dan akan mengeluarkan pemberitahuan tentang hal yang sama. Dewan kereta api VK Yadav mengatakan, kereta api akan memantau semua perjalanan yang saat ini beroperasi untuk menentukan kereta mana yang memiliki daftar tunggu panjang.

“Di mana pun ada permintaan kereta tertentu, di mana daftar tunggu panjang, kami akan menjalankan kereta tiruan di depan kereta yang sebenarnya, agar penumpang bisa bepergian,” katanya.

VK Yadav mengatakan penghentian kereta klon akan lebih sedikit daripada kereta khusus. Karena idenya adalah menghentikan kereta ini di stasiun-stasiun besar untuk kereta kloning agar memenuhi permintaan penumpang.

Kereta kloning ini akan berjalan dengan nomor yang sama dengan kereta yang sebenarnya seperti 12423/12424 New Delhi-Dibrugarh Rajdhani Express memiliki semua kursi yang telah dipesan dan masih memiliki banyak permintaan penumpang dalam daftar tunggu. Jadi dalam hal ini, Indian Railways akan memasang penggerak lagi dari Rajdhani Express dengan nomor yang sama hanya untuk mengangkut pemegang tiket dalam daftar tunggu.

Selain itu, penumpang dalam daftar tunggu akan diberi tahu tentang tempat duduk mereka di kereta kloning segera setelah grafik reservasi untuk kereta terjadwal asli dibuat empat jam sebelum keberangkatan. Namun, ini akan menjadi tantangan logistik bagi Indian Railways karena akan membutuhkan penggerak tambahan untuk menjalankan kereta kloning.

Indian Railways akan mencoba menjalankan jenis kereta ini dari kota-kota besar pada awalnya di mana ada penggerak tambahan. Indian Railways juga perlu meningkatkan Sistem Reservasi Penumpang (PRS). Saat ini Indian Railways menonaktifkan pemesanan tiket kereta setelah daftar tunggu kereta menyentuh 400 di kelas sleeper, 300 di 3AC atau kereta kursi, 30 di kelas satu dan 100 di kelas dua.

Indian Railways sudah menjalankan ‘Skema Vikalp’ di mana penumpang diberikan pilihan untuk memesan tiket di kereta alternatif jika tiket dalam daftar tunggu mereka tidak dikonfirmasi di kereta yang mereka pilih. Namun kelemahan utama dari ‘Skema Vikalp’ adalah bahwa waktu perjalanan penumpang dapat meningkat jika dia diberikan reservasi di kereta lain.

Seorang pejabat senior pemerintah memberi tahu Mint bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk memperkenalkan kereta duplikat ini karena Indian Railways sekarang akan memiliki kejelasan lebih lanjut tentang permintaan yang tepat, yang menjadi dasar untuk menawarkan rute produktif untuk kereta ini.

Baca juga: 20 Penumpang Delhi-Bhubaneswar Rajdhani Express Keracunan Makanan

“Lebih baik menjalankan kereta api pada rute-rute yang permintaannya lebih banyak, daripada membiarkan aset-aset menganggur. Kami mencoba menerapkan ini lebih awal, tetapi jalur yang tersedia tidak cukup. Kereta klon terutama kereta 3AC dan berjalan di depan kereta khusus yang sudah beroperasi. Pengoperasian kereta klon akan dipublikasikan secara luas untuk kepentingan calon penumpang. Rute sedang diselesaikan,”kata juru bicara kementerian kereta api DJ Narain.

Leave a Reply