JAXA dan Toyota Kerja Sama Bangun Kendaraan Jelajah di Bulan

0
(www.universetoday.com)

Mimpi menjelajahi bulan sepertinya tidak hanya menjadi sebuah wacana saja. Sebab JAXA (Japan Aerospace Exploration Agency) yang merupakan Badan Luar Angkasa Jepang bekerja sama dengan Toyota untuk melakukan pejelajahan bulan. Keduanya telah menandatangani kesepakatan pembangunan yang berlangsung selama tiga tahun.

Baca juga: Untuk Pertama Kali, SpaceShipTwo VSS Unity Meluncur ke Ruang Angkasa dengan Awak

KabarPenumpang.com melansir universetoday.com (24/7/2019), keduanya memiliki target untuk merancang, membuat, menguji dan mengevaluasi prototipe untuk kendaraan bulan yang bertekanan dan berwak serta beroperasi pada sel bahan bakar. Keduanya pertama kali memiliki niat tersebut pada Maret 2019 kemarin.

Dimana keduanya memproyeksikan sebuah sebuah kendaraan penjelajah dengan jangkauan yang luar biasa 10 ribu km (6.200 mil). Itu luar biasa, mengingat bahwa lingkar Bulan di khatulistiwa hanya lebih dari 10.900 km (6.773 mil).

“Penjelajah berawak dengan kabin bertekanan adalah elemen yang akan memainkan peran penting dalam eksplorasi penuh dan penggunaan permukaan bulan,” kata Presiden JAXA Hiroshi Yamakawa.

Adapun kendaraan yang diusulkan pada bulan Maret kendaraan mikro bus ini mampu menampung dua orang. Kendaraan ini tertutup dan para astronot dapat membuka pakaian mereka didalam mobil penjelajah dan tinggal didalamnya selama jangka waktu tertentu.

Mereka akan dapat masuk dan keluar kendaraan dengan mudah saat mengenakan pakaian antariksa, dan dapat dikendalikan dari jarak jauh, secara mandiri, atau oleh astronot sendiri.

“Meminta Toyota bergabung dengan kami dalam tantangan eksplorasi ruang angkasa internasional sangat memperkuat kepercayaan diri kami. Penjelajah berawak dengan kabin bertekanan adalah elemen yang akan memainkan peran penting dalam eksplorasi penuh dan penggunaan permukaan bulan,” kata Yamakawa.

“Sebagai seorang insinyur, tidak ada kesenangan yang lebih besar daripada bisa berpartisipasi dalam proyek bulan seperti itu …,” kata Shigeki Terashi, Wakil Presiden Eksekutif Toyota.

“Sebagai seorang insinyur, tidak ada kesenangan yang lebih besar daripada dapat berpartisipasi dalam proyek bulan seperti itu melalui pembuatan mobil Toyota dan, lebih jauh lagi, melalui teknologi kami yang terkait dengan kendaraan listrik, seperti baterai sel bahan bakar, dan teknologi kami terkait dengan mengemudi otonom dan otomatis. Aku dipenuhi dengan kegembiraan yang luar biasa,” tambah Shigeki.

Untuk JAXA dan Toyota, proyek ini bukan hanya tentang menjelajahi Bulan. Ini juga tentang mengembangkan teknologi yang berkontribusi pada transportasi yang lebih baik dan lebih bersih di Bumi ini. Sel bahan bakar hanya mengambil oksigen, dan hanya memancarkan air.

“Toyota percaya bahwa mencapai masyarakat mobilitas berkelanjutan di Bumi akan melibatkan koeksistensi dan penggunaan yang meluas kendaraan listrik, seperti kendaraan listrik hibrida, kendaraan listrik hibrida plug-in, kendaraan listrik baterai, dan kendaraan listrik sel bahan bakar. Untuk elektrifikasi, baterai sel bahan bakar mewakili teknologi yang sangat diperlukan,” kata Shigeki.

“Untuk penjelajahan luas manusia terhadap bulan, penjelajah bertekanan yang dapat menempuh jarak lebih dari 10 ribu km … adalah suatu keharusan. Gravitasi bulan adalah seperenam dari yang ada di Bumi. Sementara itu, bulan memiliki medan yang kompleks dengan kawah, tebing, dan bukit. Selain itu, itu terkena radiasi dan kondisi suhu yang jauh lebih keras daripada yang ada di Bumi, serta lingkungan vakum yang sangat tinggi, ”kata Wakil Presiden JAXA Koichi Wakata.

Untuk penjelajahan manusia yang luas dari bulan, penjelajah bertekanan yang dapat melakukan perjalanan lebih dari 10 ribu km di lingkungan seperti itu adalah suatu keharusan. JAXA dan Toyota keduanya memiliki rekam jejak yang solid sebagai inovator. Misi Hayabusa 2 JAXA saat ini sedang mengumpulkan sampel dari asteroid Ryugu untuk kembali ke Bumi, misi pengembalian sampel kedua mereka. Toyota adalah pelopor di pasar kendaraan alt-energi dengan mobil penumpang Prius mereka.
Kemitraan ini memiliki potensi besar dan akan menarik untuk melihat hasilnya.

Baca juga: Mau Jadi Astronot Selama Beberapa Jam? Yuk Jajal Wisata Unik Ala Novespace Ini!

Berikut waktu perjanjian JAXA dengan Toyota
Tahun fiskal 2019: Mengidentifikasi elemen-elemen teknologi yang perlu dikembangkan untuk mengemudi di permukaan bulan; menyusun spesifikasi untuk bajak prototipe.
Tahun fiskal 2020: Pembuatan komponen uji untuk setiap elemen teknologi; pembuatan bajak prototipe.
Tahun fiskal 2021: Menguji dan mengevaluasi bagian-bagian uji yang diproduksi dan baling-baling prototipe.
Prototipe akan menjadi versi modifikasi dari kendaraan produksi standar, meskipun Toyota belum mengatakan yang mana.
Melihat ke masa depan, tanggal peluncuran tentatif untuk misi ke Bulan dengan penjelajah ini adalah 2029:
Dari 2022: Pembuatan dan evaluasi rover prototipe skala 1: 1; akuisisi dan pengujian verifikasi data pada sistem penggerak yang dibutuhkan untuk menjelajahi wilayah kutub bulan
Dari 2024: Desain, pembuatan, dan evaluasi model rekayasa bajak; desain model penerbangan yang sebenarnya
Dari 2027: Pembuatan, dan pengujian kinerja dan kualitas dari model penerbangan

Leave a Reply