Keluarkan Unek-Unek Selama Bekerja, Petugas Stasiun Kereta Api Jepang Curhat di Twitter

0
Petugas stasiun kereta api Jepang (The Japan Times)

Siapa saja bisa melampiasakan kemarahan atau unek-unek ketika mereka bekerja. Bahkan petugas stasiun kereta api pun berhak mengungkapkan rasa kesal, marah atau apapun itu untuk menenangkan diri dan membuka mata orang lain bahwa mereka tidaklah serba bisa.

Baca juga: Stasiun Raffles Place Jadi ‘Saksi’ Cinta Dua Petugas MRT Singapura

Seperti petugas stasiun kereta api Jepang yang menuliskan rasa frustasi mereka di media sosial. Mungkin saat Anda melihat mereka bekerja, para petugas terlihat hormat dengan meminta maaf sedalam-dalamnya atas keterlambatan hingga membantu penumpang mendapat informasi jelas terkait jalur transportasi yang tersebar di Tokyo.

Dilansir KabarPenumpang.com dari japantimes.co.jp (8/2/2020), bila bertugas sisi baik terlihat, ternyata mereka juga punya sisi gelap ketika frustasi dan menuliskan di media sosial. Di Twitter para petugas stasiun mengomel dan banyak pengalaman yang mereka tuliskan ketika pelecehan yang dilakukan pelanggan dan tidak menyenangkan.

Akun anonim dari pengguna Twitter yang mengatakan mereka adalah petugas kereta api bahkan kini semakin bermunculan dalam bahasa Jepang dengan rincian profil mereka menunjukkan bergabung dengan Twitter sejak 2019. Seorang petugas dengan akun @stsf_psn mengatakan, dia mencarai cara untuk melampiaskan masalah pekerjaannya secara anonim dan meningkatkan kesadaran akan aspek pekerjaan yang kurang dikenal sebagai karyawan stasiun kereta api.

“Membuat tweet dan menyampaikan apa yang ada di pikiran saya dan terhubung dengan orang lain di industri ini untuk membantu saya melepaskan stres,” tulis @stsf_psn.

Kicauan para petugas kereta api tersebut lebih banyak membahas berbagai aspek pekerjaan. Tetapi mereka mengatakan itu adalah sebuah pertempuran yang digambarkan sebagai pelanggan raksasa. Ini adalah istilah yang merujuk pada pelanggan dengan permintaan yang sangat menuntut atau permintaan yang tidak masuk akal dan membuat mereka lelah.

“Saya memiliki penumpang yang meminta kami membayar untuk naik taksi karena kereta yang mereka rencanakan akan ditangguhkan,” tulis @stsf_psn.

Pengguna Twitter @Black_railway, yang mengaku sebagai karyawan kereta api berusia 30-an, juga menceritakan beberapa insiden pelecehan.

“Satu hal yang saya ingin orang mengerti adalah bahwa karyawan stasiun kereta api tidak mahatahu,” tulis akun @Black_railway.

Berada dalam bidang pekerjaan ini, tulisnya, tidak berarti dia setara dengan peta jalan kaki yang memiliki pengetahuan ensiklopedis dari setiap stasiun.

“Banyak orang telah mendekati saya dan berkata, ‘Hei, saya harus pergi ke toko ini, tetapi saya tidak tahu di mana itu atau apa stasiun terdekatnya. Katakan bagaimana cara ke sana’. Tapi, sungguh … bagaimana aku tahu?” tulisnya.

Menurut kementerian transportasi, 670 kasus kekerasan terhadap karyawan stasiun dilaporkan pada tahun fiskal 2018, termasuk insiden di mana staf dipukul, didorong, atau diludahi secara fisik. Maka tidak mengherankan jika karyawan stasiun terkadang menggunakan bahasa yang penuh warna dalam melampiaskan rasa frustrasi mereka di Twitter.

“Penumpang berusia sekitar 70-an kasar secara verbal dan berteknologi rendah. Apakah ini benar-benar orang yang berkontribusi pada pertumbuhan pascaperang Jepang?” pengguna Twitter @ monkey_56su memposting pada Januari.

Pengguna Twitter @shiotaiosyuseki mengatakan ada alasan mengapa beberapa pekerja stasiun tidak sebaik yang Anda harapkan. Dia mengatakan tidak semua dari mereka kasar sejak awal, tetapi penumpang yang buruklah yang membuat berperilaku seperti itu.

Sementara itu, pengguna Twitter @Sta__attendant mengatakan akibat dari upaya bunuh diri oleh seorang penumpang membuatnya sakit kepala terbesar. Bahkan banyak pelanggan yang menyalahkan atas keterlambatan tersebut padahal polisi tengah melakukan penyelidikan atas insiden tersebut.

“Namun, mengeluarkan kemarahan Anda pada kami seperti itu tidak membuat operasi lebih cepat lagi bahkan tidak sedetik pun,” kata @Sta_attendant.

Pemilik akun @Sta_attendant mengatakan, beberapa penumpang menuduh karyawan stasiun tidak memiliki pandangan ke depan untuk memasang penghalang platform untuk mencegah upaya bunuh diri, tetapi banyak dari tragedi ini sebenarnya terjadi di persimpangan kereta api bukan di platform. Meskipun dia percaya banyak orang membenci, bukannya bersimpati dengan, orang yang meninggal.

“Saya tidak bisa membayangkan membayangkan tekanan emosional yang harus mereka lalui untuk merasa harus bunuh diri dengan cara ini. Itulah yang kurasakan setiap kali aku memproses akibat dari apa yang terjadi,” tulis @Sta__attendant.

Baca juga: Antisipasi Serangan dari Penumpang, Petugas Kereta di Jepang Dibekali Peralatan Anti Huru Hara

Pemilik akun @Black_railway menuliskan, keluhan umum lainnya yang dikutip oleh karyawan stasiun kereta api termasuk shift kerja maraton yang dapat menahannya di sana selama 24 jam atau lebih. Jam kerja yang tidak teratur seperti itu sering mengambil korban dalam kehidupan pribadi mereka dengan mengganggu pencarian asmara mereka.

“Hubungan kita tidak akan bertahan lama kecuali kita bertemu dengan mitra yang bisa mentolerir gaya kerja seperti itu. Kami telah melihat peningkatan dalam rekrutmen wanita baru-baru ini, jadi sekarang ada lebih banyak roman di tempat kerja daripada sebelumnya,” tulisnya.

Leave a Reply