Lebih dari 1.500 Unit Diproduksi, Inilah Seri Boeing 747 yang Terpopuler dan Sebaliknya

0
Berbagai serian pesawat jumbo jet Boeing 747 (simpleflying.com)

Sejak terbang perdana pada 9 Februari 1969, hingga akhir hayatnya sudah lebih dari 1.500 unit Boeing 747 diproduksi dalam berbagai seri. Dari banyaknya seri, termasuk sub-varian 747, tentu tak semuanya moncer di pasar. Ada kalanya “Queen of Skies” ini sepi pesanan lantaran spesifikasinya kurang mendapat respon dari pasar.  Nah dari semua serinya, mana tipe jumbo jet 747 yang paling populer dan sebaliknya, tidak populer?

Baca juga: 9 Februari 1969, Memperingati 50 Tahun Penerbangan Perdana Boeing 747

#1 747-400
Varian jumbo jet satu ini paling banyak diproduksi oleh Boeing. Secara total ada 694 pesawat dan ini mewakili hampir setengah dari keseluruhan kontingen 747. Jumbo jet 747-400 dikirim selama 20 tahun, mulai dari 1989 hingga 2009. Northwest Airlines adalah maskapai yang pertama menggunakan Boeing tipe ini pada Februari 1989.

Jumbo jet 747-400 menghadirkan dek atas yang membentang dan pertama kali menjadi standar pada 747-300. Boeing memiliki varian 400 lainnya seperti yang dioperasikan Qantas ada enam 747-400ER, KLM mengoperasikan 747-400M, ANA 747-400D. Selain untuk angkutan penumpang, Boeing 747-400 juga untuk pesawat kargo. Selain 126 pesawat standar 747-400F, Boeing juga mengirimkan 40 pesawat jarak jauh -400ERF.

#2 747-200
Varian paling populer berikutnya dari Boeing 747 adalah -200, dengan hampir 400 unit yang diproduksi. Pesawat ini menawarkan jangkauan yang lebih baik dibandingkan dengan model -100 yang asli. Ini juga menampilkan mesin yang lebih kuat dan peningkatan berat lepas landas maksimum (MTOW). Deregulasi penerbangan pada akhir 1970-an menandai berakhirnya penggunaan dek atas sebagai ruang tunggu bagi sebagian besar operator.

Dengan demikian, dek atas -200 dilengkapi dengan 10 jendela di setiap sisinya sebagai standar, sedangkan -100 awalnya hanya memiliki tiga. Sebagian besar dari 747-200 adalah model -200B yang dikonfigurasi penumpang. Namun, seperti -400, Boeing menghasilkan varian ‘combi’ yang dikenal sebagai -200M. Sebanyak 73 pesawat 747-200F berkonfigurasi kargo, bersama dengan 13 -200C. Dalam hal ini, C menetapkan bahwa pesawat dapat dikonversi antara konfigurasi kargo dan penumpang sesuai permintaan operator.

Itu dilakukan dengan menampilkan kursi yang dapat dilepas dan pintu kargo hidung, serta pintu kargo samping opsional di dek utama. Empat 747-200 sisanya adalah varian militer. Produksi berakhir pada tahun 1991, meskipun Iran Air tidak menghentikan sisa penumpang terakhirnya, yaitu 36 tahun -200B, hingga Mei 2016. Ini terjadi sekitar 44 tahun setelah pesawat tersebut pertama kali memasuki layanan dengan maskapai penerbangan Jerman Lufthansa pada tahun 1972.

#3 747-100
Ini adalah varian asli jumbo jet Boeing dan Pan Am menggukannya untuk pertama kali tahun 1970. Produksi Boeing 747-100 hanya 205 pesawat dengan tiga sub kelas varian. Boeing mengembangkan pesawat 29-100SR (‘Short Range’) yang dirancang untuk rute domestik Jepang berkapasitas tinggi. Sembilan contoh yang tersisa adalah varian -100B.
Boeing mengembangkan ini menggunakan teknologi dari -100SR, di mana kapasitas bahan bakar yang meningkat memungkinkan jangkauannya mencapai 9.300 km (5.000 NM). Iran Air adalah operator terakhir dari -100 dan -100B. Contoh terakhirnya, EP-IAM, dihentikan pada tahun 2014.

Baca juga: Nostalgia Boeing 747 Lion Air, Andalan Penerbangan Haji-Umroh yang Beralih Fungsi Jadi Restoran

Ternyata dari varian ini juga ada yang tidak populer yakni 747-8 dengan total sebanyak 150 dan digunakan untuk kargo. Kemudian 747-300 yang hanya dikirimkan kepada maskapai sebanyak 81 dan yang terakhir adalah varian 47SP yang dipersingkat (‘Special Performance’), dengan 45 pengiriman. Meskipun kurang sukses secara komersial, quadjet dengan proporsi yang aneh ini tetap populer di kalangan avgeeks di seluruh dunia saat ini.