Lindungi Kesehatan Penumpang, Bandara Changi Kenalkan Sistem Zonasi Terbaru

0
Zoasi di Bandara Internasional Changi

Changi Airport Group (CAG) telah menerapkan langkah-langkah keamanan baru yang ditingkatkan untuk mencegah penyebaran Covid-19 di terminal penumpangnya, terutama varian B.1.617 yang lebih menular. Langkah-langkah baru ini didasarkan pada konsep zona kerja khusus untuk meminimalkan kontak antara penumpang yang tiba dan berangkat dan staf bandara, di samping protokol keselamatan yang ditingkatkan.

Baca juga: Jadi Klaster Baru Corona, 9 Ribu Pekerja Bandara Changi Bakal Dites Covid-19

CEO CAG Lee Seow Hiang mengatakan bahwa protokol yang ditingkatkan diharapkan akan diterapkan sepenuhnya pada 13 Juni 2021, untuk memastikan bahwa “zona berisiko tinggi” yang menangani penumpang yang tiba dapat dipagari secara tegas. Oleh karena itu, ini akan membantu melindungi pekerja CAG, dan warga Singapura pada umumnya.

Dilansir KabarPenumpang.com dari mothership.sg (24/5/2021), dua terminal Changi yang saat ini beroperasi, Terminal 1 dan Terminal 3, akan dibagi menjadi tiga Zona berbeda, 1, 2 dan 3. Zona 3 menandai area yang terbuka untuk umum, seperti area check in yang terbuka sebelum gerbang keberangkatan. Zona 2 menandai area transit pusat setelah penumpang yang berangkat melewati gerbang.

Zona 1, termasuk terminal, ruang imigrasi kedatangan dan area pengambilan bagasi, dianggap sebagai zona dengan risiko tertinggi. Tindakan pencegahan ekstra akan dilakukan di sana. Saat berjalan melewati terminal, tanda akan terlihat jelas untuk menunjukkan kepada staf dan penumpang ketika mereka berpindah dari satu zona ke zona berikutnya.

Sebagai tindakan pencegahan tambahan, penumpang dari “negara yang sangat berisiko” akan dikawal ke gerbang terpencil di Terminal 2, bukan Terminal 1 dan 3. Di sana, semua izin imigrasi dan prosedur lainnya akan dilakukan. Setelah itu, mereka akan diangkut dengan bus dari Bandara Changi dan langsung ke fasilitas karantina mereka.

Sehingga penumpang dari negara yang sangat berisiko tidak akan melalui Terminal 1 dan 3 operasional. CAG menyampaikan bahwa di masa lalu, protokol keselamatan bersifat “khusus tugas”. Misalnya, jika seorang pekerja ditugaskan untuk membersihkan toilet, mereka harus mematuhi langkah-langkah keamanan tertinggi. Namun, konsep baru ini didasarkan pada “zona khusus”. Oleh karena itu, pekerja di Zona 1, apa pun tugas yang mereka lakukan, akan mematuhi langkah-langkah keselamatan yang ditingkatkan.

Ini termasuk pemberian Alat Pelindung Diri (APD) berupa gaun, masker bedah, pelindung wajah dan sarung tangan. Pekerja yang membersihkan toilet di Zona 1 juga akan diberikan masker N95 untuk keamanan tambahan. Pekerja Zona 1 juga akan dipisahkan dari pekerja lain selama durasi shift mereka.

Mereka akan diberikan ruang makan dan istirahat mereka sendiri dan toilet yang dipesan. Sebelum memasuki dan keluar dari area ini, staf akan dilengkapi dengan stasiun APD khusus untuk doffing dan donning, di mana mereka dapat melepas atau mengenakan alat pelindung mereka dengan aman.

Selain pada waktu makan, waktu istirahat dan menggunakan toilet, pekerja Zona 1 harus memakai APD mereka setiap saat. Demikian pula, staf yang bekerja di Zona 2 dan 3 juga harus mematuhi persyaratan APD. CAG mengonfirmasi bahwa mereka berupaya agar 100 persen pekerja Zona 1 divaksinasi sepenuhnya ketika protokol diterapkan sepenuhnya.

Hal ini untuk mengurangi kemungkinan infeksi, mungkin mengurangi penularan selanjutnya, dan juga mengurangi keparahan penyakit jika seorang pekerja terinfeksi. CAG akan memindahkan pekerja yang tidak divaksinasi untuk bekerja di Zona lain untuk mengurangi risiko infeksi. CAG juga menargetkan agar lebih dari 90 persen pekerjanya di Zona 2 dan 3 divaksinasi sepenuhnya.

Tes Polymerase Chain Reaction (PCR) dilakukan setiap tujuh hari sekali, diselingi dengan Antigen Rapid Test (ART) pada hari ketiga. Selain itu, CAG merencanakan tes harian non-invasif untuk pekerja Zona 1, yang akan dilakukan pada akhir shift mereka sebelum mereka pulang.

Baca juga: Untuk Kunjungan Singkat di Singapura, Bandara Changi Siapkan Fasilitas Khusus Pelancong Bisnis

CAG lebih lanjut menyatakan penghargaannya untuk para pekerjanya, terutama mereka yang terkena dampak dari langkah-langkah baru tersebut. Lee mengatakan bahwa sementara virus berhasil menembus pertahanan Bandara Changi, sesuatu yang sangat disesalkan CAG, mereka bertekad untuk tidak membiarkan virus merusak komunitas lebih jauh dengan bantuan langkah-langkah pagar cincin baru dan protokol keselamatan yang ditingkatkan.

Leave a Reply