Mulai 2029, Korea Selatan Hapuskan Operasional Semua Kereta Diesel

0

Untuk mengurangi emisi karbon, banyak negara yang kini mulai menggunakan kendaraan listrik atau energi terbarukan untuk moda transportasi massal mereka. Bahkan Korea Selatan pada tahun 2029 mendatang berencana menghapus semua kereta berbahan diesel untuk mengurangi emisi karbon sekitar 30 persen di sektor kereta api nasional.

Baca juga: Ini Jalur Metro dan Kereta Bawah Tanah Terpanjang di Dunia, Korea Selatan Diurutan Pertama

Rencana ini diumumkan oleh Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan mengatakan akan mengganti kereta diesel dengan armada kereta berkecepatan tinggi EMU-250 yang melaju pada kecepatan 260 km perjam yang dibangun Hyundai Rotem. EMU berkecepatan tinggi ini ditetapakn sebagai KTX-Eum (KTX-Connect) oleh operator Korail.

Karena hal ini didasarkan pada HEMU-430X dengan prototipe yang mampu melaju pada kecepatan 430 km per jam. KabarPenumpang.com melansir railjournal.com (22/1/2021), armada lima EMU-250 enam gerbong mulai beroperasi di jalur Seoul – Gyeongju Jungang pada 5 Januari.

Kereta dipasok di bawah kontrak 216 juta won (US$196,4 juta) untuk 84 set EMU-250 yang diberikan kepada Hyundai Rotem pada bulan Desember 2016. Set yang tersisa akan digunakan untuk mengoperasikan layanan di jalur Center Island dan Seohae. Kontrak 102 miliar Won terpisah yang diberikan pada Mei 2016 untuk 30 set untuk beroperasi di jalur Gyeongjeon juga saat ini sedang dieksekusi.

“Kami akan mengganti semua kereta penumpang diesel dengan KTX-Eum pada tahun 2029 dan membangun transportasi kereta api ramah lingkungan secara nasional. Dengan melakukan itu, kami akan mengurangi 70 ribu ton emisi gas rumah kaca, yang setara dengan menanam sepuluh juta pohon pinus, dan memajukan masyarakat netral karbon,” kata Moon.

Selain bagian jalur Jungang yang baru dibuka dari Wonju ke Jecheon, Korail dan Korea Rail Network Authority (KRNA) terus menggemparkan bagian jaringan. Ini termasuk sebagian besar Jalur Donghae di pantai timur, yang akan selesai pada 2022, dan sebagian Jalur Gyeongjeon antara Gwangyang dan Jinju, yang juga akan siap pada 2022.

Kereta bertenaga hidrogen juga tampak sebagai alternatif masa depan untuk diesel. Korean Rail Research Institute (KRRI) dan Hyundai telah sepakat untuk bertukar teknologi sementara KRRI bekerja pada sistem propulsi kereta hidrogen yang dapat berjalan hingga 600 km dengan sekali pengisian daya dengan kecepatan maksimum 110 km per jam.

Kereta tersebut diperkirakan akan digunakan di jalur antara Gangneung dan Jejin di perbatasan dengan Korea Utara. Hyundai Rotem dan kota Ulsan juga telah menandatangani MoU untuk memproduksi dan menguji LRV bertenaga hidrogen pada jalur percobaan di area pelabuhan Ulsan.

Pada Desember 2020, Hyundai Rotem juga membuka fasilitas ekstraksi hidrogen skala penuh di kota Uiwang untuk mempercepat pengembangan infrastruktur ekonomi hidrogennya. Pabrikan mengatakan bahwa mereka akan melokalisasi produksi suku cadang, termasuk agen katalitik, pada Maret tahun depan. Pemerintah Korea mengumumkan peluncuran enam tahun, Won 114 triliun Green New Deal pada 14 Juli 2020.

Baca juga: Tahun 2030, Qatar Siap Terapkan Transportasi Nol Emisi

Rencana investasi ini dimaksudkan untuk mengekang ketergantungan negara pada bahan bakar fosil dan mendukung pemulihan ekonomi pasca-Covid. Saat ini, batu bara merupakan 40 persen dari bauran listrik Korea, sementara energi terbarukan menyumbang kurang dari enam persen. Namun, negara ini sekarang bertujuan untuk sepenuhnya netral karbon pada tahun 2050.