Sebelum Pembatasan Perjalanan, Amerika Serikat Kedatangan 430 Ribu Pelancong dari Wuhan

0

Kasus positif virus corona atau Covid-19 di Amerika Serikat (AS) saat ini sudah melebihi 750 ribu orang dengan lebih dari 40 ribu kematian. Ternyata sebelum adanya pembatasan perjalanan oleh Presiden Trump, hampir 40 ribu orang AS dan pelancong resmi lainnya telah melakukan perjalanan. Saat itu diperkirakan ada 1.300 penerbangan langsung ke 17 kota di AS dengan total penumpang sekitar 430 ribu orang dari Wuhan ke AS sejak Covid-19 muncul.

Baca juga: Pandemi Masih Berlangsung, Makapai di Amerika Serikat Beroperasi Meski Penumpang Menurun

Dirangkum KabarPenumpang.com dari nytimes.com (4/4/2020), ribuan dari penumpang ini terbang langsung dari Wuhan ke Amerika dengan tujuan Los Angeles, San Francisco, New York, Chicago, Seattle, New Ark dan Detroit. Selain itu juga ada penerbangan dari Beijing ke Los Angeles, San Francisco dan New York. Namun nyatanya prosedur penyaringan untuk pemeriksaan suhu dan lainnya tidak merata.

“Saya pikir kami masih sangat awal, tetapi saya juga berpikir bahwa kami sangat pintar, karena kami menghentikan Cina. Itu mungkin keputusan terbesar yang kami buat sejauh ini, kata trump yang berulang kali menyarankan langkah untuk menghambat penyebaran Covid-19,” ujar Trump.

Tetapi analisis penerbangan dan data lain menunjukkan langkah-langkah perjalanan betapapun efektifnya mungkin sudah terlambat untuk mencegah gejala. Banyak ahli penyakit menular mencurigai bahwa virus telah menyebar dan tidak terdeteksi selama berminggu-minggu setelah kasus pertama di konfirmasi di AS.

Selama paruh pertama bulan Januari, ketika para pejabat Cina sedang berjibaku dengan keparahan wabah, tidak ada pelancong dari Cina yang diperiksa untuk kemungkinan terpapar virus. Pemeriksaan kesehatan dimulai pada pertengahan Januari, tetapi hanya untuk sejumlah pelancong yang pernah ke Wuhan dan hanya di bandara di Los Angeles, San Francisco dan New York.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Hogan Gidley, juru bicara Gedung Putih, menggambarkan pembatasan perjalanan Trump sebagai “tindakan tegas yang menurut para medis akan membuktikan telah menyelamatkan banyak nyawa.” Kebijakan itu mulai berlaku, katanya, pada saat komunitas kesehatan global belum “mengetahui tingkat penularan atau penyebaran tanpa gejala.”

Pejabat administrasi Trump juga mengatakan mereka menerima tekanan balik yang signifikan tentang memaksakan pembatasan bahkan ketika mereka melakukannya. Pada saat itu, Organisasi Kesehatan Dunia tidak merekomendasikan pembatasan perjalanan, para pejabat Cina menolak hal itu dan beberapa ilmuwan mempertanyakan apakah membatasi perjalanan akan bermanfaat. Bahkan beberapa Demokrat di Kongres mengatakan mereka bisa mengarah pada diskriminasi.

Sekitar 60 persen pelancong yang menggunakan penerbangan langsung dari Cina pada Februari bukan warga negara Amerika, menurut data pemerintah terbaru yang tersedia. Sebagian besar penerbangan dioperasikan oleh maskapai Cina setelah operator Amerika menghentikannya. Robert R. Redfield, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, menjelaskan bahwa orang akan diskrining untuk “risiko signifikan, serta bukti gejalanya.”

Jika tidak ada alasan untuk pemeriksaan tambahan, mereka akan diizinkan untuk menyelesaikan perjalanan mereka kembali ke rumah mereka, di mana mereka kemudian akan dipantau oleh departemen kesehatan setempat dalam situasi pemantauan mandiri di rumah mereka,” ujar Robert.

Prosedur meminta penyaringan dilakukan di bagian bandara yang kosong, biasanya melewati daerah pabean. Penumpang akan antre dan menghabiskan satu atau dua menit setelah suhu mereka diambil dan ditanya tentang kesehatan dan sejarah perjalanan mereka. Mereka yang demam atau gejala yang dilaporkan sendiri seperti batuk akan mendapatkan evaluasi medis, dan jika mereka dianggap telah terinfeksi atau terkena virus, mereka akan dikirim ke rumah sakit di mana pejabat kesehatan setempat akan mengambil alih.

Penumpang juga akan diberikan kartu informasi tentang virus dan gejalanya. Versi selanjutnya menyarankan orang untuk tinggal di rumah selama dua minggu. Hal ini kemudian membuat beberapa penumpang yang masuk dari Cina ke AS di wawancarai terkait pemeriksaan atau tindakan yang mereka dapatkan ketika tiba di bandara AS. Andrew Wu salah seorang penumpang yang terbang dari Beijing pada 10 Maret 2020 dan tiba di Bandar internasional Los Angeles mengaku terkejut terhadap lemahnya proses penyaringan para pelancong. Dia mengaku dirinya hanya diajak bicara dan ditanyai pertanyaan yang ada dalam daftar.

“Mereka sepertinya tidak tertarik memeriksa apa pun itu,” kata Wu.

Wu, yang tidak memiliki gejala dan tidak menjadi sakit, mengatakan dia disuruh tinggal di dalam selama 14 hari ketika dia mendarat di Los Angeles. Dia mengatakan dia menerima dua pesan pengingat pada hari berikutnya melalui email dan teks, tetapi tidak ada tindak lanjut lebih lanjut.

Baca juga: Imbas Covid-19 , Bandara Roswell Raih Untung dari Jasa Parkir Pesawat

Jacinda Passmore, 23, seorang mantan guru bahasa Inggris di Cina yang terbang ke Dallas pada 10 Maret, setelah singgah di Tokyo, menjalani pemeriksaan menyeluruh di bandara Dallas-Fort Worth. Butuh sekitar 40 menit, katanya, sebelum dia diberangkatkan untuk penerbangan pulang ke Little Rock, Ark. Petugas kesehatan negara kemudian menurunkan termometer di rumahnya dan memaksa seluruh keluarganya tinggal di rumah selama dua minggu dan memberikan kabar terbaru tentang kondisi mereka.

“Mereka bertanya kepada kami setiap hari:‘ Sudahkah Anda tinggal di dalam? Pernahkah Anda bertemu seseorang? Sudahkah Anda dikarantina?” Ms. Passmore berkata. “Mereka benar-benar baik tentang itu. Mereka berkata, ‘Jika Anda butuh sesuatu, kami bisa berbelanja kebutuhan sehari-hari untuk Anda.’ “

Leave a Reply