Taksi Konsep Swakemudi Menangkan “Ford New Norm Mobility Award”

0
konsep “muvone” taksi wakemudi (taxi-point.co.uk)

Jarak sosial yang diberlakukan di masa pandemi Covid-19 menjadi sebuah tantangan baru untuk mobilitas masyarakat yang memengaruhi angkutan umum dan arus lalu lintas saat ini. Hal tersebut membuat lulusan desain transportasi dari Staffordshire University di Inggris mengembangkan solusi baru yang cukup unik.

Baca juga: Penggunaan Partisi dalam Taksi Rusia Masih Kontroversi

Dia membuat solusi yang dapat membantu orang-orang yang memiliki mobilitas terbatas untuk berjalan dengan aman dan terlindungi sambil tetap menjaga jarak sosial. Dilansir KabarPenumpang.com dari taxi-point.co.uk (19/9/2020), Marius Lochner mengembangkan konsep “muvone” dan memenangkan Ford “New Norm Mobility Award”.

Lochner menantang untuk mengembangkan konsep, ide dan solusi mobilitas yang menangani skenario baru yang dibuat karena pandemi. Sebagai salah satu taksi swakemudi atau mengemudi sendiri, konsep “muvone” mengutamakan kemanan mobilitas individu, memungkinkan orang untuk bepergian ke mana pun dan kapan pun mereka mau dengan nyaman.

“Krisis Covid-19 telah sangat memengaruhi kehidupan kita, mengubah cara orang dan barang bergerak, dan menciptakan ‘normal baru’ bagi semua orang. Ini membutuhkan ide-ide baru untuk aplikasi, fitur, desain dan mobilitas, pada saat kendaraan adalah ruang pribadi pilihan dan kesehatan pribadi menjadi lebih penting daripada sebelumnya,” kata Chris Hamilton, kepala desainer, Ford Eropa.

Konsep “muvone” menampilkan interior minimalis dengan permukaan datar dan bahan yang mudah dibersihkan sehingga kendaraan dapat didisinfeksi di sela-sela perjalanan. Ini dirancang untuk memungkinkan inklusi sosial yang lebih besar pada saat penyandang disabilitas sangat membutuhkannya, kemudahan aksesibilitas membuat “muvone” sangat cocok untuk warga lanjut usia dan orang dengan mobilitas terbatas.

Penghargaan ini merupakan bagian dari “Penghargaan Desainer Baru” yakni pertunjukan lulusan desain terbesar di Inggris Raya dan terbuka untuk mahasiswa lulusan desain. Tahun ini, pertunjukan digelar secara virtual dan untuk konsep kemenangannya, Lochner menerima £1000 (€1.120), ditambah satu semester pendampingan dari kepala desainer Ford Eropa Ernst Reim dan Sonja Vandenberk, yang merupakan bagian dari panel juri bersama dengan Hamilton dan Amko Leenarts, direktur Desain Eropa Ford.

Penghargaan ini dijalankan dalam kemitraan dengan Majalah Top Gear. Charlie Turner, direktur editorial Top Gear, adalah bagian dari panel juri dan memberikan umpan balik mendetail pada semua proposal desain.

“Luasnya dan kreativitas yang ditunjukkan dalam entri untuk tantangan ini sangat mengesankan dan mengartikulasikan kedalaman sebenarnya dari bakat generasi mendatang yang datang melalui sistem pendidikan. Namun, itu tidak membuat memilih pemenang sama sekali tidak mudah,” kata Turner.

Baca juga: Dulu Taksi Kondang dengan Cat Warna Kuning, Inilah Asal Muasalnya

Sebagai kendaraan cerdas untuk dunia cerdas yang menempatkan fokus pada privasi dan keamanan individu, “muvone” sangat erat dengan pendekatan desain Ford yang berpusat pada manusia. Bahasa desain konsep yang ramah, pencitraan merek yang cermat, dan kesesuaian untuk digunakan dengan infrastruktur perkotaan saat ini membantu mengangkatnya di atas entri lainnya.

Leave a Reply