Dongkrak Kunjungan Wisata, Perajut di Walhalla Buat ‘Kostum’ untuk Lokomotif Tua

(ABC)

Demi menghidupkan sebuah lokomotif tua, sekelompok perajut asal Gippsland bersatu untuk membuat rajutan yang diharapkan bisa mengumpulkan Aus$230 ribu atau Rp3,2 miliar. Rajutan ini nantinya akan dipasangkan sebagai ‘kostum’ pada lokomotif tua tersebut seperti memakaikan baju.

Baca juga: “1940s Weekend Railway at War,” Cara Edukasi dan Nostalgia Sejarah Kereta ala Britania Raya

Rajutan ini sendiri diperkirakan sepanjang dua kilometer untuk menutupi satu lokomotif vintage di Walhalla di Timur Victoria, Australia. Dilansir KabarPenumpang.com dari abc.net.au (2/7/2019), Lokomotif yang sudah dipasangkan kain rajutan itu diresmikan pada hari Sabtu (6/7/2019) kemarin.

(Railpage)

Kehadiran rajutan diatas lokomotif vintage ini akan berlangsung di kota bersejarah penambangan emas tersebut selama bulan Juli ini. Para perajut berharap agar pelancong yang mengunjungi kota mereka dan berfoto di depan lokomotif membagikan foto mereka ke media sosial untuk meningkatkan kesadaran dan agar terkumpul dana yang diharapkan sehingga lokomotif tua itu bisa kembali beroperasi.

Walhalla sendiri berada di ngarai pegunungan terpencil di Gippsland tengah dan dulunya sangat sibuk dengan pertambangan emas. Tetapi para penambang sudah menghilang dan pariwisata menjadi jalur kehidupan baru Walhalla, sehingga penduduk berbondong-bondong meningkatkan jumlah pengunjung dengan menghadirkan lokomotif tambahan ke Walhalla Goldfields Railway.

Kereta Api Queensland, Lokomotif DH 37

“Kami pada akhirnya berharap untuk memperluas jalur kereta api ke Erica (kota tetangga). Untuk melakukan itu kita membutuhkan lebih banyak lokomotif dan lebih banyak kereta api. Saat ini lokomotif terbesar kami yang beroperasi hanya dapat menarik empat gerbong,” ujar Graeme Skinner seorang masinis.

Untuk saat ini kereta api Walhalla Goldfields mengangkut sekitar 30 ribu penumpang per tahun dengan adanya peningkatan jumlah wisatawan. “Orang-orang hanya menyukai kenyataan bahwa kita begitu terisolasi dan ini adalah perjalanan yang indah ke ngarai,” kata Skinner.

Sembilan tahun yang lalu, Goldfields Railway membeli lokomotif hidrolik diesel 1969 yang lebih kuat dan andal dari Queensland. Tetapi untuk menghidupkan mesin dari lokomotif dengan ukuran 3,6 kaki ini perlu di konversi menjadi 2,6 kaki ukuran Victoria dan bisa menghabiskan dana sekitar $230 ribu.

Karena hal ini, maka para perajut di seluruh kota tersebut bersatu untuk membuat sesuatu yang bisa menarik pelancong untuk mampir atau singgah di kota mereka. Tim tersebut menyerukan media sosial untuk kelompok-kelompok rajutan di seluruh Australia untuk menyumbangkan rajutan berbentu kotak dengan ukuran 12 x 12 inchi yang dapat dijahit kembali untuk disatukan membuat selimut raksasa menutupi lokomotif.

“Idenya adalah untuk membuat orang terlibat … untuk menjahit kotak bersama agar sesuai dengan lokomotif. Ini seperti menempatkan pelompat pada Little Johnny, mengukurnya sehingga semuanya masuk akal,” kata juru bicara Walhalla Goldfields Railway, Lynda George.

Segera setelah peluncuran proyek Winter Woollies, ratusan kotak rajutan dan rajutan baru dan daur ulang datang membanjiri. Perajut dari Melbourne, Warrnambool, Ballarat, Jembatan Murray di New South Wales dan bahkan San Diego di AS menyumbangkan 12 kotak rajutan mereka ke tim Walhalla.

Baca juga: NIS 107, Jejak Lokomotif Tertua di Indonesia Yang Terlupakan

“Saya terlibat sebagai perajut benang karena delapan tahun yang lalu, saya adalah orang yang aktif sebagai guru sekolah dan saya mengalami kecelakaan. Saya menderita cedera otak yang sedang berlangsung akibat hal ini dan saya menarik diri dari dunia. Aku membutuhkan sesuatu yang lebih daripada semua hal soliter yang kulakukan di rumah,” kata koordinator proyek Winter Woollies, Rowena Milbourne. Perajut relawan Mel Beasley melakukan perjalanan dari Tyers untuk menghadiri sesi merajut hari Rabu dan suka merajut topi dan syal untuk para tunawisma.