Ini Kata Pramugari Tentang Seragam yang Mereka Kenakan

0
Pesona pramugari Saudia dengan seragam baru. Foto: Businesstraveller

Meski sudah berkembang jauh, tetapi para pramugari masih menganggap seragam mereka tidak praktis. Ini karena pramugari melakukan banyak hal dalam pekerjaan mereka di dalam pesawat. Meski begitu seragam yang dikenakan harus tetap terlihat bagus dan nyaman ketka digunakan saat bekerja.

Baca juga: 10 Seragam Pramugari Paling Ikonik di Dunia

Seragam pramugari harus tahan api, yang membatasi pilihan bahan—tetapi anggota kru yang kami ajak bicara sepakat bahwa hampir semua bahan kaku, tidak nyaman, dan memerangkap panas. Tidak persis seperti yang Anda inginkan saat berdiri dan mengangkat, membungkuk, atau meraih—terkadang dalam turbulensi bergelombang.

“Ini membatasi gerakan. Saya hanya perlu melihat bagaimana saya membungkuk atau jongkok dalam gaun dan rok,” kata seorang pramugari yang bekerja untuk sebuah maskapai penerbangan besar AS yang dikutip dari cntraveler.com (4/8/2021).

Bahkan pramugari lain mengatakan dirinya merobek tiga seragam saat melakukan tugas dasar dalam penerbangan. Selain itu banyak pramugari mengatakan bahwa masalah utama dengan seragam salah satunya adalah tidak sesuai dengan berbagai bentuk tubuh dan ukuran.

“Kami memiliki pramugari berusia 18 hingga 70 tahun dan beragam tipe tubuh. Kami membutuhkan lebih dari setelan jas tiga potong dengan kemeja putih atau rok atau pilihan gaun untuk dikenakan,” kata seorang pramugari yang berbasis di Toronto.

Selama karirnya dia pernah menggunakan beberapa seragam berbeda yakni setelan double breasted dengan syal pita, rok pensil dengan rompi permadani, setelan tiga potong lainnya dengan blazer dan ikat pinggang yang mana semuanya tidak nyaman untuk bekerja. Saat ini, semua orang di maskapainya tanpa memandang usia, bentuk, ukuran, jenis kelamin—harus mengenakan setelan jas tiga potong yang sama.

Pria mendapatkan dasi, dan wanita sekarang memiliki pilihan untuk mengenakan syal atau gaun. Bergerak ke arah ini tentu diperlukan, mengingat kembali ketika pramugari wanita dari semua ras diatur ke bra dan pakaian dalam mereka, yang semuanya harus berwarna yang sama.

“Tahukah Anda, haruskah kita melakukan evakuasi darurat, salah satu hal pertama yang harus kita lakukan adalah melepas nilon dan sepatu hak kita? Mengapa tidak menyingkirkan itu sepenuhnya? ” kata seorang pramugari penduduk asli Amerika yang bekerja untuk maskapai penerbangan berbiaya murah.

Pramugari itu juga bergumul dengan kenyataan bahwa maskapainya melarang tato yang terlihat. Selain itu, dia mengatakan bahwa meskipun sebagian besar operator ramah LGBTQ+, aturan berpakaiannya masih sangat konservatif. Sementara celana dan celana pendek menjadi lebih tersedia untuk awak kabin wanita di seluruh industri, jika Anda laki-laki atau dianggap sebagai laki-laki, gaya yang lebih feminin benar-benar tidak disukai.

Baca juga: Ulang Tahun Ke-50, Korean Air Hadirkan Seragam Vintage Awak Kabin dari Masa ke Masa

Sebagian besar pramugari setuju bahwa maskapai telah membuat langkah ke arah yang lebih baik dan tidak dapat disangkal bahwa wanita sekarang memiliki pilihan untuk mengenakan celana dan kemeja, bukan hanya gaun atau rok.