Meski Jauh dari Kesepakatan, GoJek dan Grab Diskusikan Potensi Merger

0
(seluler.id)

Dua decacorn Asia Tenggara yakni GoJek dan Grab tengah mendiskusikan potensi merger. Saat ini kedua perusahaan ride hailing dan pengiriman makanan tersebut memiliki nilai masing-masing lebih dari US$10 miliar.

Baca juga: Ikuti Jejak GoJek dan Grab, Taksi di Jepang Akan Tetapkan Tarif di Awal Perjalanan

Bahkan untuk masalah ini kedua manajemen sudah sering bertemu dalam dua tahun terakhir untuk mendiskusikan tentang merger tersebut. Pada awal bulan Februari ini, Presiden Grab Ming Maa dan CEO GoJek Andre Soelistyo bertemu untuk pembicaraan terakhir.

Keduanya juga mengatakan bahwa masih jauh dari kemungkinan kesepakatan. Namun, KabarPenumpang.com melansir dealstreetasia.com (25/2/2020), dalam sebuah laporan dikatakan pemecah kesepakatan potensial akan mengendalikan entitas gabungan.

Grab mengatakan kepada investor utamanya, bahwa GoJek menginginkan kesepakatan 50-50 jika merger tersebut terjadi. Seorang eksekutif dari salah satunya mengatakan bahwa sebagai langkah pertama, Grab dan GoJek akan melihat keluar seperti perang harga pada fitur ride hailing dan pengantaran makanan untuk membendung kerugian.

Pejabat ini menunjukkan bahwa firma-firma balap tumpuan Ola dan Uber, meskipun secara resmi tidak mengakui hal yang sama, telah masuk ke pengaturan serupa di India, dimana mereka telah mengurangi insentif pengemudi dan juga menaikkan harga selama dua tahun terakhir. Tetapi seorang eksekutif GoJek mengatakan bahwa perjanjian semacam itu untuk mengurangi subsidi bagi pengemudi atau menaikkan harga tidak mungkin karena akan menjadi ‘ilegal’ dan akan mengakibatkan regulator di seluruh wilayah turun berat pada kedua perusahaan  untuk kolusi harga.

“Belum ada diskusi seperti itu,” ujar pejabat tersebut.

Beberapa investor di atas meja cap Grab dan GoJek juga terbuka untuk merger potensial. Saat ini, keduanya telah memecah ekosistem investor di Asia Tenggara, dengan Visa menjadi satu-satunya investor pada tabel batas kedua perusahaan.

Di masa lalu, investor terkemuka dari kedua perusahaan, berspekulasi tentang potensi merger. Sejak didirikan pada 2010, GoJek telah mengumpulkan total lebih dari $3 miliar dalam 12 putaran.

Perusahaan saat ini berada di tengah-tengah meningkatkan putaran pendanaan Seri F, yang ditargetkan untuk mengumpulkan total modal sekitar $2,5 miliar. GoJek membuat penutupan pertamanya pada Januari tahun lalu (dengan sedikit lebih dari $1 miliar) yang dipimpin oleh investor yang ada Google, JD.com dan Tencent, dengan partisipasi dari Mitsubishi Corporation dan Provident Capital. Jumlah yang dihimpun dari para investor tidak diungkapkan tetapi transaksi mematok penilaian perusahaan pada $9,5 miliar saat itu.

Grab, sementara itu, telah mengantongi total dana lebih dari $9 miliar dalam 29 putaran. Terakhir diumumkan dana adalah investasi $300 juta tahun lalu dari investor yang ada Invesco Ltd., sebuah perusahaan manajemen investasi independen global, yang masuk ke putaran Seri H perusahaan yang sedang naik daun yang ditargetkan pada $6,5 miliar.

Investor dalam putaran tersebut termasuk Toyota Motor Corporation, Dana Oppenheimer, Hyundai Motor Group, Booking Holdings, Microsoft Corporation, Ping An Capital, dan Yamaha Motor. Pekan lalu, Grab mengatakan Bank MUFG Jepang berencana untuk berinvestasi hingga 80 miliar yen ($727 juta). Laporan yang mengutip sumber mengatakan bahwa kedua perusahaan akan membentuk kemitraan yang bertujuan untuk pertumbuhan lebih lanjut di Asia Tenggara, menawarkan layanan baru seperti pinjaman dan asuransi melalui aplikasi smartphone.

Baca juga: Mau Saingi GoJek dan Grab, Gaspol Hadir dari Depok

Grab akan mengungkap putaran pendanaan minggu ini, yang mencakup kesepakatan MUFG Bank, dan juga menambahkan pemain lain ke dalam topinya. Sebuah sumber industri mengatakan bahwa Grab telah meraup lebih dari $1 miliar sejak terakhir diumumkan pada bulan April lalu bahwa ia melakukan super-sizing Seri H menjadi $6,5 miliar.

Leave a Reply