Virgin Atlantic Sementara Tak Jual Alkohol di Penerbangan

0
Sumber: istimewa

Virgin Atlantic akan kembali membuka lima rute mereka pada 20 dan 21 Juni 2020 setelah penghentian operasional sementara di masa pandemi Covid-19. Lima rute yang akan kembali dibuka adalah dari London Heathrow ke New York, Los Angeles, Hong Kong, Shanghai dan Orlando.

Baca juga: Kembali Beroperasi, AirAsia Indonesia Baru Buka Dua Rute

Meski begitu Virgin Atlantic akan menghilangkan minuman beralkohol di penerbangan sebagai bagian dari perombakan yang lebih luas dari layanan katering dan diharapkan akan mengurangi risiko penyebaran Covid-19 antar penumpang. Dilansir KabarPenumpang.com dari thedrinksbusiness.com (15/6/2020), juru bicara maskapai mengatakan, mereka menghapus penjualanan alkohol saat kembali beroperasi di 20 Juni.

“Selain menghapus alkohol dalam penerbangan, kami juga akan menawarkan makanan di dalam kabin dengan cara mereka datang langsung dari lingkungan katering yang terkendali ke kursi pelanggan kami untuk mengurangi interaksi,” kata juru bicara itu.

Meski begitu, penghapusan alkohol dalam penerbangan Virgin Atlantic tiak akan dilakukan selamanya melainkan sementara dan akan terus ditinjau. Selain itu, dalam penerbangan, semua penumpang akan diberikan kit APD mereka sendiri dengan masker medis, lap untuk meja baki atau permukaan dan handsanitizer.

Tak hanya itu, dalam penerbangannya pun Virgin Atlantic akan meminta semua penumpang dan kru kabin untuk menggunakan masker selama penerbangan. Mereka juga menyiapkan area isolasi khusus yang diberlakukan pada setiap penerbangan untuk penumpang atau awak kabin yang mungkin menunjukkan gejala terinfeksi Covid-19 di dalam pesawat.

“Ketika krisis Covid-19 stabil dan permintaan kembali perlahan, kami berharap dapat menyambut pelanggan kami kembali ke pesawat dan menerbangkan mereka dengan aman ke tujuan favorit mereka. Untuk memastikan kesehatan dan keselamatan pelanggan kami dan orang-orang kami, kami memperkenalkan langkah-langkah baru di setiap titik dalam perjalanan untuk menawarkan ketenangan pikiran saat membawa ke langit bersama kami,” kata Juha Jarvinen, chief commercial officer, Virgin Atlantic.

Maskapai penerbangan bertarif rendah Easyjet, yang melanjutkan penerbangan pada 15 Juni, juga telah mengurangi alkohol dari katering dalam penerbangannya. Penumpang akan dibatasi untuk segelas air, dengan layanan makanan juga ditangguhkan. Pelanggan, kabin, dan awak darat akan diminta untuk mengenakan masker selama perjalanan mereka.

Seorang juru bicara untuk Easyjet mengatakan langkah-langkah baru telah dilaksanakan dalam konsultasi dengan otoritas penerbangan ICAO dan EASA, dan sejalan dengan otoritas nasional yang relevan dan saran medis melalui penasihat medis kepala maskapai. Sedangkan British Airways tidak akan menangguhkan semua penjualan alkohol, menurut juru bicara, tetapi juga mengerjakan ulang tawaran makanan dan minumannya untuk mengurangi kontak antara penumpang dan kru, dan alkohol tidak akan tersedia bagi mereka yang terbang di kelas anggaran.

Maskapai ini akan menggelar “proposisi katering sementara yang ditingkatkan” mulai 16 Juni. Penumpang yang bepergian ke tujuan jangka panjang akan ditawari kotak makanan yang sudah disiapkan termasuk hidangan seperti salad, hidangan panas atau sandwich, dan pilihan minuman beralkohol dan non-alkohol.

Makanan ringan juga akan tersedia di antara waktu makan. Pelanggan yang bepergian dalam kelas satu atau bisnis juga akan dapat menikmati pilihan minuman beralkohol dan non-alkohol dengan makanan yang disiapkan sebelumnya, dan mereka yang bepergian dalam ekonomi akan menerima makanan ringan gratis dan sebotol air. Layanan handuk panas BA tidak akan tersedia saat tindakan baru dilakukan.

Baca juga: Maskapai Dunia Hilangkan Makanan Ringan dan Majalah dalam Penerbangan

“Ketika kita menavigasi jalan kita melalui masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, kita akan terus mengambil saran dari otoritas terkait dan memasukkan ini ke dalam pengembangan pengalaman kita di papan,” ujar juru bicara British Airways.

Leave a Reply